06 November 2015

Dakwah melalui Media Sosial

Bismillahi as solatu was salaamu a'la Rasoulillah.

Hari ini saya cuba menulis sebuah teks khutbah Jumaat. Dah lama sangat saya tak serius duduk menulis seperti hari ini. Tiga jam tanpa henti saya siapkan dan terus hantar ke pejabat. Oh ya, saya hantar teks ini untuk memasuki pertandingan dan hari ini adalah tarikh akhir penyertaan.


Sepanjang hidup 24 tahun, inilah kali pertama saya menyertai pertandingan menulis. Ah, saya tak tahu apa keputusannya lagi, tapi saya puas hati. Sekurang-kurangnya idea saya dapat dikongsikan melalui penulisan. Nah, berikut saya kongsikan teks khutbah yang saya karang siang tadi. Tajuk khutbah yang saya pilih, "Dakwah melalui Sosial Media".

Semoga ada manfaatnya buat semua.


السلام عليكم
الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ  أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ   اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ  …أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ
Wahai hamba Allah! Bertakwalah kamu kepada Allah dengan sebenar-benar takwa. Dan janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.
Saya  menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian  agar  kita  sama-sama  meningkatkan  ketakwaan  kita  kepada  Allah  dengan  mentaati suruhanNya  dan  menjauhi  laranganNYa. 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah sekalian,
Firman Allah dalam Surah Yusuf ayat 108
قُلْ هَٰذِهِ سَبِيلِي أَدْعُو إِلَى اللَّهِ ۚ عَلَىٰ بَصِيرَةٍ أَنَا وَمَنِ اتَّبَعَنِي ۖ وَسُبْحَانَ اللَّهِ وَمَا أَنَا مِنَ الْمُشْرِكِينَ
Maksudnya: Katakanlah (wahai Muhammad): "Inilah jalanku, aku dan orang-orang yang menurutku, menyeru manusia umumnya kepada agama Allah dengan berdasarkan keterangan dan bukti yang jelas nyata. Dan aku menegaskan: Maha suci Allah (dari segala iktiqad dan perbuatan syirik); dan bukanlah aku dari golongan yang mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang lain."
Dakwah bukanlah suatu perkara baru dalam peradaban Islam, malah dakwah adalah sebuah sunnah utama yang telah ditinggalkan oleh Rasulullah s.a.w kepada umatnya. Dakwah merupakan ajakan atau usaha yang dilakukan untuk mengajak manusia beriman dan mentaati Allah dengan mengajak mereka ke arah kebaikan dan mencegah kepada kemungkaran. Tuntutan dakwah adalah kewajiban bagi setiap umat Islam dan bukan sahaja milik agamawan. Malah, Allah memuji mereka yang berusaha untuk menyebarkan risalah dakwah di dalam Surah Fussilat ayat 33.

وَمَنْ أَحْسَنُ قَوْلًا مِمَّنْ دَعَا إِلَى اللَّهِ وَعَمِلَ صَالِحًا وَقَالَ إِنَّنِي مِنَ الْمُسْلِمِينَ
Dan tidak ada yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada (mengesakan dan mematuhi perintah) Allah, dan dia sendiri mengerjakan amal yang soleh, sambil berkata: "Sesungguhnya aku adalah dari orang-orang Islam (yang berserah sesungguhnya kepada Allah)!".

Bagi melaksanakan tuntutan ini, kita seharusnya menggunakan setiap metode yang ada seiring dengan gelombang modenisasi pada masa kini. Manusia dan media sosial pada zaman ini sudah tidak dapat dipisahkan. Tambahan pula dengan kecanggihan teknologi telefon pintar yang dilengkapi kemudahan Internet membuatkan setiap lapisan masyarakat bukan sahaja remaja, malah orang dewasa serta warga senior turut memanfaatkan laman sosial. Kewujudan laman sosial yang berlambakan merupakan salah satu platform yang sangat baik untuk menyebarkan dakwah. Dibantu pula dengan kemudahan aplikasi telefon pintar seperti  Facebook, Whatsapp, Twitter, Youtube dan lain lain, ianya mudah untuk dilayari dan lingkungan capaiannya juga sangat luas. Bersesuaianlah dengan firman Allah dalam surah An-Nahl ayat 16,
ادْعُ إِلَى سَبِيلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ وَجَادِلْهُمْ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ إِنَّ رَبَّكَ هُوَ أَعْلَمُ بِمَنْ ضَلَّ عَنْ سَبِيلِهِ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ

Maksudnya : Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmat kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik, dan berbahaslah dengan mereka dengan cara yang lebih baik; sesungguhnya Tuhanmu Dia lah jua yang lebih mengetahui akan orang yang sesat dari jalanNya, dan Dia lah jua yang lebih mengetahui akan orang-orang yang mendapat hidayah petunjuk.

Ayat ini jelas menunjukkan kepada kita kepentingan untuk mengajak manusia mengenali Allah dengan cara yang berhikmah iaitu dengan cara yang bijaksana. Hikmah juga dapat diterjemahkan sebagai keperlbagaian dalam penggunaan wasilah untuk menyampaikan dakwah. Sesuai dengan peredaran zaman yang semakin maju, tidak dapat tidak, berdakwah melalui media sosial menjadi suatu keperluan utama juga mengikut kehendak masyarakat.

Hadirin,
Sidang Jumaat yang dikasihi sekalian,
Allah mengajak kita untuk saling membantu dalam menyampaikan dakwah dengan mengajak ke arah kebaikan dan mencegah kepada kemungkaran seperti yang dinyatakan di dalam Surah At Taubah ayat 71,
وَالْمُؤْمِنُونَ وَالْمُؤْمِنَاتُ بَعْضُهُمْ أَوْلِيَاء بَعْضٍ يَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَيُقِيمُونَ الصَّلاَةَ وَيُؤْتُونَ الزَّكَاةَ وَيُطِيعُونَ اللّهَ وَرَسُولَهُ أُوْلَئِكَ سَيَرْحَمُهُمُ اللّهُ إِنَّ اللّهَ عَزِيزٌ حَكِيمٌ
Maksudnya: Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, setengahnya menjadi penolong bagi setengahnya yang lain; mereka menyuruh berbuat kebaikan, dan melarang daripada berbuat kejahatan; dan mereka mendirikan sembahyang dan memberi zakat, serta taat kepada Allah dan RasulNya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.   
Aspirasi dakwah yang berjaya tidak akan tercapai melalui individu yang bergerak secara solo tanpa bantuan jemaah yang lain. Berbekalkan teknologi Internet dan video rakaman siaran secara langsung, kini, dakwah tidak lagi terhad hanya kepada ceramah di masjid-masjid. Namun, usaha ini bukan sahaja tertumpu pada penceramah sahaja, malah memerlukan kerjasama pasukan yang baik daripada setiap individu dalam kumpulan dakwah tersebut seperti cameraman, pencahayaan, dan audioman. Contoh yang dapat kita kaitkan adalah usaha ZonKuliah yang gigih merakamkan ceramah para ustaz di masjid-masjid dan dipancarkan secara langsung melalui laman web mereka. Bukan itu sahaja, kita juga dapat turut memberi sumbangan dana buat pembelian perkakasan rakaman dan projek kembara mereka. Secara tidak langsung pahala dakwah yang mereka laksanakan turut mengalir buat kita.

Namun, haruslah diingatkan di sini bahawasanya dakwah dan perkongsian ilmu melalui media sosial tidak akan sama sekali mengambil alih tugas masjid menjadi taman ilmu. Rasulullah s.a.w berpesan,
" مَا اجْتَمَعَ قَوْمٌ فِي بَيْتٍ مِنْ بُيُوتِ اللَّهِ تَعَالَى يَتْلُونَ كِتَابَ اللَّهِ وَيَتَدَارَسُونَهُ بَيْنَهُمْ إِلَّا نَزَلَتْ عَلَيْهِمُ السَّكِينَةُ ، وَغَشِيَتْهُمُ الرَّحْمَةُ ، وَحَفَّتْهُمُ الْمَلَائِكَةُ ، وَذَكَرَهُمُ اللَّهُ فِيمَنْ عِنْدَهُ "
Maksudnya : “Tidaklah suatu kaum berkumpul diantara rumah-rumah Allah sambil membaca Kitabullah, dan saling mempelajari diantara mereka. Kecuali akan turun kepada mereka ketenangan, dan diberikan rahmat serta malaikat akan menaunginya. Dan mereka akan diingat disisi Allah.”

Dakwah dan perkongsian ilmu melalui media hanyalah menjadi pencetus kecintaan buat mereka yang sedang mencari ilmu. Bukannya menggantikan fungsi ulama, masjid, dan majlis-majlis ilmu untuk mempelajari Al Quran. Seharusnya kecintaan untuk mencari ilmu itu membuatkan kita lebih berusaha untuk keluar dari zon selesa pergi menuntut ilmu. Usahlah terlalu taksub berkongsi lambakan ilmu yang mudah diakses di laman-laman web tanpa terlebih dahulu mempelajarinya bersama seorang guru. Ingatlah bahawa Rasulullah s.a.w pernah bersabda,


 مَنْ سَلَكَ طَرِيقُ عِلْمٍ سَهَّلَ اللَّهُ لَهُ بِهِ طَرِيقًا إِلَى الْجَنَّةِ
Barang siapa berjalan untuk menuntut ilmu maka Allah akan memudahkan baginya jalan ke syurga. (HR. Muslim).  Maka, ketahuilah bersusah payah dalam mencari ilmu itu memudahkan jalan kita ke syurga.

Hadirin,
Sidang Jumaat yang dikasihi sekalian,
Sesungguhnya dalam setiap ciptaan manusia itu pasti ada kebaikan dan keburukannya. Pepatah Arab ada menyebut,
 السِّكِينُ سِلاَح ذُو حَدَّين
Pisau itu senjata yang mempunyai dua mata. Pisau memberi manfaat buat kita untuk memasak dan membuat kerja-kerja harian. Pisau juga mampu digunakan sebagai alat untuk membunuh. Samalah juga kiranya bagi penggunaan media sosial sebagai dakwah. Kemudahan untuk berkongsi maklumat dan menyebarkan risalah sangat senang dilaksanakan. Sehinggakan penyebaran hadis-hadis palsu dilihat sangat kritikal berlaku kebelakangan ini. Kebanyakan daripada kita sangat teruja untuk berkongsi pahala dalam menyebarkan maklumat, namun, tanpa disedari telah menyebarkan sebuah dusta pada nabi kita. Marilah kita sama-sama mengaplikasikan konsep S.R.S dalam menyampaikan dakwah di media sosial. S yang pertama adalah semak. Apabila menerima sebuah maklumat atau hadis, perlulah kita untuk menyemak terlebih dahulu kesahihah hadis tersebut. R yang kedua adalah rujuk. Kita perlulah merujuk setiap perkongsian yang kita terima pada ahlinya iaitu para agamawan. Setelah kita memastikan kebenaran dan kebaikan dalam perkongsian tersebut, barulah kita lakukan S yang seterusnya iaitu sebar. Sebarkan dan kongsikan maklumat yang sudah kita yakini kesahihan dan ketulenan isinya dengan orang lain.

Ingatlah juga firman Allah s.w.t yang mengajar kita untuk sentiasa mencari kebenaran melalui bukti dan fakta sebelum menyampaikan sesuatu berita. Surah Al Hujurat ayat 6 merekodkan, Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini - dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) - sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan.
Hadirin yang dirahmati Allah,
كُنتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ ۗ
Ketahuilah bahawa Allah mengangkat kita sebagai umat yang terbaik hanya sekiranya kita menjalankan dakwah.

وَلَيَنصُرَنَّ اللَّهُ مَن يَنصُرُهُ ۗ
Ketahuilah juga bahawa pertolongan Allah itu hanya akan datang sekiranya kita menolong agamanya. Ingatlah, laknat yang Allah timpakan kepada Bani Israil hanya kerana mereka berdiam diri, memeluk tubuh daripada menyampaikan dakwah. Dengan kecanggihan teknologi dan media, tiada lagi alasan buat kita untuk tidak berkongsi tentang keindahan Islam. Semoga dengan dakwah yang kita lakukan menjadi hujjah dan saksi buat kita apabila menghadap Allah s.w.t kelak. “Sesungguhnya aku telah menyampaikan”.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ.