Rakan Pembaca

14 November 2016

Kembalikan aku

Aku dan keadaan diriku ketika ini sangat merunsingkan.

Saat yang selayaknya aku bertungkus lumus menyiapkan diri untuk mati telah aku sibukkan dengan keseronokan dunia.

Apa sahaja bekal yang aku bawa bertemu Pencipta?

Apa sahaja bekal yang dapat aku tunjukkan pada Muhammad s.a.w?

Sungguh aku rindukan diri aku yang dahulu.

Dahulu yang sangat mulus daripada dosa.

Dahulu yang betul betul fokus mengumpul pahala.

Dahulu yang terus menerus mengejar cita-cita.

Aku kini menjadi manusia yang sekadar mengikut arus apa adanya.

Sudah sejuk bara kecintaan pada suatu yang bernama syurga.

Bilamana aku terlalu asyik dengan dunia yang hina.

Dunia yang hanya sekadarnya........

18 July 2016

Risau

Aku melihat seorang sahabat berkongsi rasa penat dan serabut keadaanya pada waktu itu dengan tekanan kerja. Sedang aku di sini mahukan dirinya berasa tersangat beruntung. Mohon bersyukur, bersabarlah dalam pekerjaan kamu itu!, jerit hati aku yang hanya mampu membaca status tersebut. Sekurang-kurangnya kamu beruntung sudah punya kerja dan gaji. Sudah mampu melepas rasa lega walaupun mungkin sedikit cuma.

Aku pula? Aku juga sedang resah dan risau. Dengan pelbagai peringkat dan manusia yang perlu aku tempuhi demi membukukan ratusan helai kertas bernama tesis. Seakan tidak bergerak kemana-mana. Sehinggakan sesak nafasku dalam penantian.

Hei kau. Bukankah sama situasi kau dengan sahabat tadi?

Bersyukurlah. Sekurang-kurangnya kamu sudah berada di tahap akhir. Sedikit sahaja lagi. Bersabarlah. Kau sudah terlalu beruntung untuk berada di tahap ini. Bakal menggalas sebuah Ijazah Sarjana. Apa lagi yang kau risaukan? Kerja? Hutang pendidikan?

Ah, kau dan segala kerisauan yang kau letakkan di kepala membatasi keyakinan diri pada rezeki yang telah tertulis. Apa sahaja yang berbuah daripada kerisauan itu? Khabarkan pada aku. Mungkin sahaja dapat menjana pendapatan jika dijual sebuah buah hasil tuaian kerisauan itu? Sama sekali tidak bukan.

Fokus pada pembaikan diri. Tambah nilai pada diri. Perbaiki segala kelemahan. Tinggal sahaja kau benar-benar fokus pada yang positif. Optimis dalam perancangan Tuhan. Bukankah telah Dia katakan, Aku pada sangkaan hambaKu. Yakin. Yakin dalam usaha.

Jadi magnet kebaikan. Fikir yang baik baik sahaja. Kau mampu!

Tiada siapa yang dapat membantu diri kamu selagi mana kamu tidak berusaha memulakan perubahan. Mulakanlah dengan bersyukur. Kelak Dia akan tambahkan.

Bentangkan segala kerisauan dalam sujud. Persembahkan segala perancangan dalam istikharah. Senaraikan segala kemahuan dalam hajat. Mohon keampunan dalam taubat. Carilah ketenangan dalam tahajud.

Aku doakan kau kuat Husna. Mendung ini sementara. Meski gelapnya membawa murung. Bukankah hujan itu sedang menyejukkan bumi jiwa yang panas, membawa air subur iman yang kering, menakung semula hati yang dambakan pertolongan Tuhan.

Saat mentari kejayaan muncul dengan pelangi ria. Kau pasti akan terus lupa mendung. Sedang mendung itu membawa kau basah dengan pengharapan dan doa. Mendekatkan engkau dengan Pencipta. Sehingga kau benar-benar basah dalam air mata sujud dalam pengharapan, selagi itu Dia akan membawa lagi awan-awan mendung itu. Berat menanggung air bernama ujian dan dentum guruh kesusahan. Kuat pukulan guruh dan kilat dihantar sehingga kau tertunduklah mengakui kelemahan. Bahawasanya, kau hanya hamba yang mampu merancang dan berusaha sehabis tenaga. Selebihnya itu, serahkan pada Sang Rabb.

Cukuplah berselimut saat hujan turun. Pergi capai kaki payung itu dan mula berjalan. Harungi segala hujan ke arah mentari di sebalik gunung itu.


25 May 2016

Hiduplah

Assalamualaikum awak yang sedang membaca,

Saat yang paling indah dalam merasakan makna 'hidup' bagi saya adalah saat saya berdepan teguh di hadapan masalah. Saat itu saya rasa benar-benar hidup. Saya tidak lari ke dalam gua escapisme ciptaan saya. Duduk diam memilih untuk tidak berbuat apa apa. Malah, saya lebih menolak diri untuk menerima segala permasalahan dan menghadap segala kritikan dengan matang.

Suatu perasaan yang tidak dapat saya ungkapkan dengan kata-kata, apatah lagi dalam bentuk penulisan.

Apa yang pasti, saya mohon awak yang sedang membaca ini untuk terus kuat memecahkan tembok yang dicipta minda sendiri. Tembok yang menghalang awak untuk mara lebih jauh ke hadapan.

Awak adalah seorang insan yang hebat. Usah bandingkan diri dengan orang lain. Kembara hidup kita berbeza. Maknailah hidup dengan sebaiknya tanpa penyesalan.

Sesekali menginap dalam gua escapisme itu boleh. Cuma jangan terlalu lama. Takut sejuknya gua itu mereputkan tulang muda dan membekukan minda sejahtera kita.

Jalan terus!

06 May 2016

Kotak 30kg




Bebelan Jumaat
Hari ini akak sebilik yang baik hati menemani saya ke pejabat pos.
Berat juga kotak yang kami angkat bersama. Ditimbang rupanya mencecah 30kg walaupun hanya dipenuhi kain.
Terkulat-kulat dua gadis mengangkat kotak sebesar kotak TV masuk ke pejabat pos.
***
Kak Tikah: Husna, akak serius tak faham. Abang tadi tegur je. "Boleh ke angkat tu?"
Kenapa tak tolong terus?
Masuk-masuk pulak abang pekerja pun tengok je. Serius tak faham.
Husna: Bukan budaya kita kak. Saya dah tawar hati lama dah. Kalau di negara Arab dan Eropah dah berlari tolong angkat.
Kak Tikah: Akak nampak juga ada mata-mata yang pandang nak tolong. Tapi dia teragak agak.
Husna: Entahlah kak. Belum jadi budaya kita.
***
Ar rijalu qawwamuna a'lan nisaa. Lelaki itu lebih perkasa daripada perempuan.
Harapan masih ada. Masih ada jejaka yang diluar sana yang budiman.
Cuma bukan rezeki kami berjumpa dengan mereka hari ini.
***
Ini nota status di FB saya hari ini. Ada beberapa sahabat turut memberi pandangan mereka mengenai perkara ini. Pada akhirnya, konklusi yang dapat kongsikan adalah

1. Perempuan jangan malu meminta tolong.
Ah, dia macam nampak sibuk je? Dia nak tolong ke? 

2. Lelaki jangan malu memberi pertolongan
Eh, nanti dia kata kita beria nak menolong. Nanti dia ingat kita nak tunjuk power.

Buang jauh-jauh persepsi yang jahat di dalam minda. Ya, saya akui salah saya tidak meminta tolong. Ini akan saya ingat selamanya. Bukan semua orang boleh membaca minda. Bukan semua orang boleh membaca situasi. 

Maka, berkomunikasilah. Tawarkan pertolongan, "Perlukan bantuan?" "Boleh saya bantu?". Mintalah pertolongan, "Boleh bantu saya?" "Barang ini agak berat untuk kami angkat".

Mungkin dek kerana pernah berjumpa lelaki budiman yang terus bergegas membantu tanpa sebarang kata, saya pukul rata semua lelaki begitu. Salah. Fikiran saya salah. Ini pengajaran buat saya.

Mari hidup dalam harmoni. Saling membantu tanpa sebarang prejudis. 

Damai buat semua.

17 March 2016

Munafik





Bismillahi as solatu a'la Rasoulillah

Sebenarnya saya sudah mula kehilangan lagi. Tercari-cari ke ceruk mana hilangnya semangat untuk saya menulis. Puas juga saya bertanya kembali bagaimana suatu ketika dahulu saya sangat ghairah untuk berkongsi. Selalu semangat untuk mencurahkan segala isi hati dan pendapat pada semua. Namun akhir-akhir ini, api mara di dalam hati itu mula malap. Sudah basah barangkali kayu api yang menyalakan unggun di dalam hati dengan kurangnya inspirasi. Ya, seperti sudah sangat sedikit motivasi yang hadir. Ah, tidak sudah menyalahkan Writer's Block yang menjadi alasan. Bukan sebab itu saya tidak mula berkongsi. 

Sehinggalah semalam saya keluar bersama sepupu dan adik menonton filem Munafik. Ini kali pertama dalam hidup saya menonton filem genre seram di pawagam. Ada yang menonton untuk kisah seramnya, sinematografi, plot dan watak yang dibawa. Saya sangat terkesan dengan mesej yang Tuan Syamsul ingin sampaikan melalui skrip yang mantap. Lenggok bahasa yang kemas dan penggunaan Bahasa Arab yang betul menunjukkan cerita ini dikaji dengan penuh teliti dari pelbagai aspek. Pembawaan mesej klise tetapi dalam masa yang sama berlainan pendekatan yang ditonjolkan membuatkan saya jatuh hati dengan filem ini.




Pada hemat saya, mesej filem dan fikrah yang dipersembahkan secara keseluruhannya benar-benar menjadi lantunan seiring dengan penghijrahan Tuan Syamsul. Mesejnya jelas, penceritaan dan skrip yang digunakan juga memberi kesan kepada penonton diselitkan mesej dakwah yang sangat kuat makna yang dibawa. Bayangkan, filem ini juga ditonton oleh orang bukan muslim. Ramai pula bilangannya, masha allah. Hebat bukan?

Dan ketika itulah, hati ini mula cemburu akan pahala yang diperoleh Tuan Syamsul beserta krew penerbitan dan pelakon-pelakon filem ini. Ya, itulah yang membuat saya mahu berkongsi. Saya akan selalu cemburu pada mereka yang sangat kreatif dan hebat berkongsi kalimah tauhid lantas berjaya menyentuh hati-hati yang sedang mencari. Pada saya, mereka itu dipilih Allah untuk menjadi penyampai kalimahNya. Cara mereka barangkali berbeza. Boleh jadi dalam bentuk penulisan, nyanyian, lakonan atau apa sahaja medium yang berjaya membuat ramai tertarik pada Tuhan. Menarik bukan? Pahala yang mengalir berterus terusan bilamana sahaja si pendengar, penonton atau pembaca menjadi insaf dan mula terasa untuk berubah. Apatah lagi, kalau-kalau perkongsian kita itu menjadi asbab berimannya seorang hamba Allah kembali kepada fitrah. Alangkah besarnya saham pahala yang diterima!

Saya tidak pandai berkata-kata. Tulisan sahaja yang mampu menyampaikan idea dan fikrah yang dapat saya kongsikan meski pembacanya sangat sedikit bilangannya. Bukankah usaha itu yang Allah nilai? Ganjaran pahala ataupun kesenangan yang tiba selepas itu adalah kurniaan daripada Yang Maha Pemurah. Usahalah terlebih dahulu. Mana mungkin kita mahukan syurga sedang di buku amalan kita, catatan usaha di dunia itu hanya sedikit cuma. Ya, saya tahu Syurga itu pada akhirnya milik Sang Rahim, atas rahmatNya jua kita dapat masuk ke syurga. Tetapi tingkatan Firdausi yang teratas jua kita idamkan bukan? Semestinya dengan usaha amal kebaikan.

Hari ini pula saya berjumpa dengan murabbi kesayangan Dr Abd Rahman Chik dan beliau meninggalkan pesanan ini. "Yang membuatkan saya terus untuk kekal dalam bidang Bahasa Arab ini adalah Ath Thawab الثواب. Ganjaran pahala apabila mempelajari Bahasa Arab yang memerlukan usaha yang lebih. Lebih usaha kerana saya bukan orang Arab, ibu bapa bukan orang Arab dan persekitaran juga bukan di negara Arab. Bukankah di situ sudah 3 pahala yang saya dapat apabila bersungguh mendalami bahasa ini. Pahala usahanya lebih daripada orang Arab yang mempelajarinya dalam suasana serba serbi lengkap dengan pelbagai kelebihan."

Nampak tak formulanya disitu? Usaha dahulu kemudian akan datangnya Pahala/Ganjaran selepas itu. Boleh jadi usaha kita tidak membuahkan hasil yang kita jangkakan, di situ kita diuji dengan kesusahan itu juga ganjaran yang melipat gandakan lagi Pahala andai sahaja kita bersabar dan tetap terus tekun dengan berusaha. Nah, hayatilah ayat Tuhan ini.



"Sesiapa yang mengerjakan sesuatu perbuatan jahat maka ia tidak dibalas melainkan dengan kejahatan yang sebanding dengannya; dan sesiapa yang mengerjakan amal soleh - dari lelaki atau perempuan - sedang ia beriman, maka mereka itu akan masuk Syurga; mereka beroleh rezeki di dalam Syurga itu dengan tidak dihitung." Ghafir (40:40)

Melihat kembali kepada peranan dua sosok tubuh insan yang saya nyatakan sebentar tadi membuatkan saya tertanya kembali pada diri. Apa sahaja yang sudah engkau usahakan? Cukupkah sekadar itu sahaja usahamu? Apa sudah tiada daya lagi untuk kau terus berusaha?

Semoga kita tetap terus terinspirasi untuk berusaha atas tiket mendekatkan diri kepada Allah. Bawa diri dan orang lain bersama. Semoga dipermudahkan urusan dan diluruskan niat serta ditunjukkan jalan yang benar buat kita. Sebagai pengakhiran tulisan ini, saya kongsikan doa yang dibacakan Dr Abd Rahman kepada saya siang tadi ditambah doa yang dibacakan Adam iaitu watak Tuan Syamsul  pada babak terakhir dalam cerita Munafik yang sangat menyentuh jiwa.


اللهم يا مسبب الأسباب يا مفتح الأبواب يا مجيب الدعوات يا قابل الحاجات يا سامع الأصوات
Ya Allah Tuhan Penyebab segala perkara, Wahai Tuhan Pembuka segala Pintu, Wahai Tuhan yang Memakbulkan segala doa, Wahai Tuhan Penerima segala Hajat, Wahai Tuhan Maha Mendengar segala suara.

اللَّهُمَّ رَحْمَتَكَ أَرْجُو فَلَا تَكِلْنِي إِلَى نَفْسِي طَرْفَةَ عَيْنٍ، وَأَصْلِحْ لِي شَأْنِي كُلَّهُ لَا إِلَهَ 
إِلَّا أَنْتَ


Ya Allah, aku merayu jangan kau biarkan aku dengan urusanku walau sekelip mata, dan kau baikilah segala urusanku kerana sesungguhnya tiada tuhan yang disembah melainkan Engkau.


p/s: tiada usaha dakwah terlalu kecil pada pandangan Allah