16 January 2017

Kerana Aku Pendidik

Kerana aku seorang pendidik,
Tugasku bukan hanya masuk ke kelas,
Duduk dan membaca teks sahaja.

Kerana aku seorang pendidik,
Aku ingin menjadikan setiap pelajar itu,
Saham syurgaku.

Ya, aku masih belum punya anak, apatahlagi seorang suami.

Selain keluarga, merekalah sumber pahala dan ladang amalan buatku.

Kerana aku seorang pendidik,
Aku tidak mampu untuk sekadar mengajar.
Cukup bulan, gaji ku terima, pelajar ku biar.

Kerana aku seorang pendidik,
Aku akan usaha sehingga mereka faham.

Segala yang kurang aku tambah.
Segala yang salah aku perbetul
Segala yang baik aku puji.
Segala yang perubahan aku ambil peduli.

Kerana aku seorang pendidik.

13 December 2016

Muka


manusia itu hidupnya tidak pernah tidak bermuka-muka

topengnya banyak dipakai satu pada sesuatu ketika 

boleh jadi yang dipamerkan pada yang lain itu senyuman

sedangkan dirinya dalam kemurungan

boleh jadi yang ditayangkan pada yang lain itu kebaikan

sedangkan dirinya dalam kegelapan

manusia dan segala macam topengnya

sehingga suatu masa manusia tidak lagi upaya bermuka-muka

dibiarkan sahaja satu topeng menghiasi wajahnya

pandangan matanya kosong

bicaranya kosong

manusia itu hidup sekadar menghabiskan waktu

paginya dinanti, malamnya ditunggu

esoknya diulang kembali rutin yang sama

mati tapi masih bernyawa

12 December 2016

BA bersama OsNa #1 : Lirik Lagu

Assalamualaikum,

Apa khabar pembaca sekalian? Memandangkan saya sudah lama tak sentuh blog dan dalam masa yang sama saya sudah mula mengajar Bahasa Arab semula, saya ingin gunakan platform ini untuk tajamkan semula bahasa ketiga saya dengan berkongsi beberapa cara yang seronok untuk belajar Bahasa Arab.

Post ini akan saya letak dibawah tag BA bersama OsNa untuk memudahkan pembaca sekalian mengikuti perjalanan dalam mempelajari bahasa ini.

Amaran: Post ini mungkin tidak sesuai untuk orang yang kurang gemar pendekatan hiburan dalam mempelajari sesuatu bahasa. Mohon tekan butang x di tab atas dan tinggalkan blog dengan aman.

BA bersama OsNa adalah singkatan untuk Bahasa Arab bersama Ostazah Husna. Mengapa Ostazah? Sebutannya sama sahaja. ^^ Sebab sengaja tulis macam ala-ala orang Maroc terpengaruh Perancis dan juga kerana Ostazah ni tak thiqah langsung.

Baiklah dalam bahagian pertama OsNa akan kongsikan cara belajar kemahiran menulis dengan cantik sambil menambah perkataan baru dalam kamus anda.

Oh ya! List perkara wajib ada,
1) Komputer/Handphone dengan internet (wifi sebaiknya)
2) Youtube
3) Buku nota (KHAS)
4) Pen/Pensel

Mengikut tajuk yang saya letakkan di atas, kita akan belajar Bahasa Arab menggunakan kaedah membaca sarikata atau subtitles. Secara khususnya, lirik lagu. Nanti OsNa akan kongsikan beberapa video-video lain dalam siri seterusnya okay. Sekarang kita fokus pada lagu.

Pembaca boleh memilih apa sahaja jenis lagu dengan menaip lagu anda beserta Arabic Sub di Youtube, cth: _____________ Arabic Sub. Memandangkan lagu Melayu masih kurang subbers yang boleh berbahasa Arab, maka pilihlah lagu yang lebih popular seperti genre English/Korea/Jepun.

(Kan, ostazah dah kata cara OsNa tak thiqah langsung.. proceed with cautious)

Okay, anda akan jumpa beberapa buah video yang sama tetapi terjemahannya berbeza. Pilih satu video dan tulis terjemahan yang disediakan.

Sebahagian besar daripada pembaca yang lahir di tahun 90 an, mesti pernah buat perkara yang sama. Lebih-lebih lagi kawan-kawan perempuan yang suka tulis lirik lagu dalam buku. Cuma kali ini dalam Bahasa Arab. ^^

Okay, selepas sudah siap menulis terjemahan, kembali semula ke bahagian search tadi dan tekan video-video yang lain. Mula membaca terjemahan di video tersebut dan bandingkan dengan terjemahan yang pertama tadi. Anda akan dapati, setiap penterjemah menggunakan uslub (gaya) dan mufradat (perkataan) yang berbeza bukan?

Nah, catit tambahan tersebut dalam buku anda sebagai tambahan perkataan yang baru. Seronok kan?

Ini contohnya: 

Video 1: I need your love before I fall  أحتاج حبك قبل أن أقع


Video 2: I need your love before I fall  أحتاج حبك قبل أن أسقط
https://www.youtube.com/watch?v=wxP7fJKVg54




Video 3: I need your love before I fall  أحتاج إلى حبك قبل أن أسقط


ِAnda akan dapati setiap terjemahan menggunakan perkataan dan gaya yang berbeza. Kalau anda kurang pasti apa maksud perkataan tersebut, saya sarankan untuk gunakan kamus AlMaany sebagai rujukan. 


Selain daripada menambah perkataan baru anda dapat praktis membaiki tulisan anda dengan lebih kemas. Sediakan masa yang khas untuk belajar dan tulis dengan tenang. 30 minit sudah memadai. 

Sekian sahaja untuk post pertama. OsNa akan kembali dengan post lain pada Isnin hadapan,
Insha Allah. Selamat mencuba!








14 November 2016

Kembalikan aku

Aku dan keadaan diriku ketika ini sangat merunsingkan.

Saat yang selayaknya aku bertungkus lumus menyiapkan diri untuk mati telah aku sibukkan dengan keseronokan dunia.

Apa sahaja bekal yang aku bawa bertemu Pencipta?

Apa sahaja bekal yang dapat aku tunjukkan pada Muhammad s.a.w?

Sungguh aku rindukan diri aku yang dahulu.

Dahulu yang sangat mulus daripada dosa.

Dahulu yang betul betul fokus mengumpul pahala.

Dahulu yang terus menerus mengejar cita-cita.

Aku kini menjadi manusia yang sekadar mengikut arus apa adanya.

Sudah sejuk bara kecintaan pada suatu yang bernama syurga.

Bilamana aku terlalu asyik dengan dunia yang hina.

Dunia yang hanya sekadarnya........

18 July 2016

Risau

Aku melihat seorang sahabat berkongsi rasa penat dan serabut keadaanya pada waktu itu dengan tekanan kerja. Sedang aku di sini mahukan dirinya berasa tersangat beruntung. Mohon bersyukur, bersabarlah dalam pekerjaan kamu itu!, jerit hati aku yang hanya mampu membaca status tersebut. Sekurang-kurangnya kamu beruntung sudah punya kerja dan gaji. Sudah mampu melepas rasa lega walaupun mungkin sedikit cuma.

Aku pula? Aku juga sedang resah dan risau. Dengan pelbagai peringkat dan manusia yang perlu aku tempuhi demi membukukan ratusan helai kertas bernama tesis. Seakan tidak bergerak kemana-mana. Sehinggakan sesak nafasku dalam penantian.

Hei kau. Bukankah sama situasi kau dengan sahabat tadi?

Bersyukurlah. Sekurang-kurangnya kamu sudah berada di tahap akhir. Sedikit sahaja lagi. Bersabarlah. Kau sudah terlalu beruntung untuk berada di tahap ini. Bakal menggalas sebuah Ijazah Sarjana. Apa lagi yang kau risaukan? Kerja? Hutang pendidikan?

Ah, kau dan segala kerisauan yang kau letakkan di kepala membatasi keyakinan diri pada rezeki yang telah tertulis. Apa sahaja yang berbuah daripada kerisauan itu? Khabarkan pada aku. Mungkin sahaja dapat menjana pendapatan jika dijual sebuah buah hasil tuaian kerisauan itu? Sama sekali tidak bukan.

Fokus pada pembaikan diri. Tambah nilai pada diri. Perbaiki segala kelemahan. Tinggal sahaja kau benar-benar fokus pada yang positif. Optimis dalam perancangan Tuhan. Bukankah telah Dia katakan, Aku pada sangkaan hambaKu. Yakin. Yakin dalam usaha.

Jadi magnet kebaikan. Fikir yang baik baik sahaja. Kau mampu!

Tiada siapa yang dapat membantu diri kamu selagi mana kamu tidak berusaha memulakan perubahan. Mulakanlah dengan bersyukur. Kelak Dia akan tambahkan.

Bentangkan segala kerisauan dalam sujud. Persembahkan segala perancangan dalam istikharah. Senaraikan segala kemahuan dalam hajat. Mohon keampunan dalam taubat. Carilah ketenangan dalam tahajud.

Aku doakan kau kuat Husna. Mendung ini sementara. Meski gelapnya membawa murung. Bukankah hujan itu sedang menyejukkan bumi jiwa yang panas, membawa air subur iman yang kering, menakung semula hati yang dambakan pertolongan Tuhan.

Saat mentari kejayaan muncul dengan pelangi ria. Kau pasti akan terus lupa mendung. Sedang mendung itu membawa kau basah dengan pengharapan dan doa. Mendekatkan engkau dengan Pencipta. Sehingga kau benar-benar basah dalam air mata sujud dalam pengharapan, selagi itu Dia akan membawa lagi awan-awan mendung itu. Berat menanggung air bernama ujian dan dentum guruh kesusahan. Kuat pukulan guruh dan kilat dihantar sehingga kau tertunduklah mengakui kelemahan. Bahawasanya, kau hanya hamba yang mampu merancang dan berusaha sehabis tenaga. Selebihnya itu, serahkan pada Sang Rabb.

Cukuplah berselimut saat hujan turun. Pergi capai kaki payung itu dan mula berjalan. Harungi segala hujan ke arah mentari di sebalik gunung itu.


25 May 2016

Hiduplah

Assalamualaikum awak yang sedang membaca,

Saat yang paling indah dalam merasakan makna 'hidup' bagi saya adalah saat saya berdepan teguh di hadapan masalah. Saat itu saya rasa benar-benar hidup. Saya tidak lari ke dalam gua escapisme ciptaan saya. Duduk diam memilih untuk tidak berbuat apa apa. Malah, saya lebih menolak diri untuk menerima segala permasalahan dan menghadap segala kritikan dengan matang.

Suatu perasaan yang tidak dapat saya ungkapkan dengan kata-kata, apatah lagi dalam bentuk penulisan.

Apa yang pasti, saya mohon awak yang sedang membaca ini untuk terus kuat memecahkan tembok yang dicipta minda sendiri. Tembok yang menghalang awak untuk mara lebih jauh ke hadapan.

Awak adalah seorang insan yang hebat. Usah bandingkan diri dengan orang lain. Kembara hidup kita berbeza. Maknailah hidup dengan sebaiknya tanpa penyesalan.

Sesekali menginap dalam gua escapisme itu boleh. Cuma jangan terlalu lama. Takut sejuknya gua itu mereputkan tulang muda dan membekukan minda sejahtera kita.

Jalan terus!