16 November 2017

BA bersama OsNa #3 : Menyusun ayat

Bismillahi as solatu was salaamu a'la rasoulillah

Baiklah, pada perkongsian kali ini OsNa akan kongsikan salah satu corak soalan PT3 yang selalu ditanya saban tahun iaitu menyusun ayat.

Maka aktiviti bahasa yang agak menarik untuk dibuat di dalam kelas adalah dengan membuat cebisan kertas dan minta pelajar untuk menyusun semula perkataan tersebut menjadi ayat yang sempurna.

Para guru boleh memudahkan pelajar dengan mewarnakan setiap ayat dengan warna yang berbeza seperti ini. sebenarnya memudahkan guru juga


Kemudian, guru gunting setiap ayat mengikut perkataan dan isikan setiap kepingan ke dalam sampul surat seperti ini.

Setiap kumpulan akan menerima sekeping sampul surat didalamnya terbentuk kepingan-kepingan kertas yang akan membina 5 ayat yang berbeza.



Sebelum guru memulakan kelas, guru perlulah menerangkan terlebih dahulu القوالب bagi الجملة الفعلية  dan juga الجملة الاسمية kepada para pelajar.

Guru-guru membahagikan pelajar kepada beberapa kumpulan. Lebih kecil bilangan ahli kumpulan lebih bagus supaya semua pelajar membuat aktiviti bersama.

OsNa telah mewajibkan bagi setiap kumpulan untuk membuat 15 ayat. Maka, pelajar perlu bertukar sampul dengan kumpulan lain setiap kali mereka berjaya menyelesaikan 5 ayat dengan jayanya.

Setiap ayat yang terhasil akan disemak oleh guru dan pelajar akan menulis ayat-ayat tersebut di dalam buku tulis.

OsNa terlupa sungguh untuk mengambil gambar pelajar membuat aktiviti di atas. Tapi saya berani jamin fokus dan tumpuan pelajar dalam mebuat ayat pasti membuatkan mereka


05 November 2017

Jodoh : Spesifik Sepotong Doa

Bismillahi As Solatu Was Salamu A'la Rasulillah

Sebagai seorang yang belum berkahwin pasti sahaja mata akak tertangkap dengan artikel-artikel berkaitan jodoh yang lalu di wall Facebook.

Menariknya artikel yang akak baca adalah berkaitan dengan sepotong doa dalam bentuk permintaan seorang lelaki akan seorang isteri.  Artikel asal boleh dijumpai di link ini.

Perkongsian kali ini lebih berfokus kepada penggunaan ayat yang lebih tepat dalam berdoa untuk kita-kita si perempuan.

Kenapa perlu kita berdoa dengan uslub yang baik?
Bukankah Allah faham sahaja doa kita walaupun berlainan bahasa?
Inikan pula kalau tersalah tatabahasa.

Jangan begitu sahabat.

Sedangkan proposal yang terlalu banyak kesalahan tatabahasa serta uslub ayat yang salah dipulangkan semula Supervisor, inikan pula doa kepada Pencipta yang Maha Agung.

Bukankah lebih molek untuk kita spesifikkan permintaan?

Nah, berikut adalah doa yang akak sudah baiki uslubnya untuk gegadis di luar sana


Dan ya, jangan risau akak tak lupakan juga doa untuk Si Lelaki. Akak bukan rasis okay..
Itu sahaja perkongsian akak untuk kali ini. Bak kata seseorang "Selagi mana Allah detikkan hati kita untuk berdoa, bermakna Allah mahu hadiahkan kita dengan permintaan tersebut."

Doa boleh kita lafazkan dalam apa jua bahasa. Lafazkanlah segala permintaan dengan penuh pengharapan. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.

Terus berusaha ya wahai sahabat sekalian, saya doakan kalian dikurniakan pasangan yang soleh/solehah bersama hingga ke syurga insha allah.

Selamat beramal!

03 November 2017

BA bersama OsNa #2 : Membuat ayat

Assalamualaikum pembaca yang setia,

OsNa sudah bertukar tempat kerja di sebuah negeri yang jauh dengan famili. Pertama kali kerja di negeri orang terasa juga homesickness mula mendatangi. Maka, untuk mengurangi rasa rindu yang terpendam ini akan saya kongsikan pengajaran yang menarik boleh digunakan untuk mengajar Bahasa Arab.

Jadi minggu ini kami ditugaskan untuk menjaga kelas mengikut jadual anjal tingkatan dan semalam saya mengajar Tingkatan 1 bagi subjek Bahasa Arab bersama guru-guru lain.

Pengalaman di KUIPSAS sangat memberi suatu keyakinan dalam menjalankan aktiviti-aktiviti bahasa secara kreatif.

Masa yang diberikan adalah sejam sahaja. Antara bahan-bahan mengajar yang diperlukan adalah;

1. Buku teks
2. Kertas Mahjong
3. Marker pen

Aktiviti pengajaran dan pembelajaran

1. Guru membahagikan pelajar kepada kumpulan. Tingkatan satu di sekolah ini ada 72 orang. Maka 9 orang pelajar dibahagikan kepada 8 kumpulan.

2. Setiap kumpulan akan diberikan tajuk yang berbeza mengikut tajuk di dalam buku teks. Bagi silibus tingkatan satu, mereka berkenalan dengan tajuk الاسم dan الفعل.

3. Guru mengarahkan setiap pelajar untuk membina ayat berdasarkan struktur ayat الجملة الفعلية iaitu الفعل + الاسم + الاسم +حرف + الاسم

4. Setiap ayat yang dibentuk pelajar perlu ditunjukkan kepada guru untuk disemak terlebih dahulu sebelum ditulis di atas kertas mahjong.

5. Selesai semakan dibuat, pelajar boleh menulis di atas kertas mahjong dan mula melukis mengikut ayat masing-masing.

6. Jika masa mencukupi guru boleh meminta pelajar untuk membentangkan hasil kerja di hadapan kelas.




Begitulah minggu pertama di IMTIAZ yang masih tenang jadualnya. Doakan saya di tempat baru ya pembaca yang budiman.

04 October 2017

Topeng

Semua orang hidup memakai topeng-topeng berbeza mengikut situasi, tempat dan masa serta khalayak mereka

Ada topeng yang menampakkan kita mulia

Ada topeng yang menampakkan kita bahagia

Namun sebenar-benar wajah adalah saat kita sendirian akhirnya

Wajah itu barangkali indah tanpa noda, boleh jadi juga seburuk buruk rupa

Andai benar buruk wajah sebenar kita, tetaplah untuk menutup wajah itu dan jangan dibuka topeng mulia

Kerana sedang Allah sudah menutup aib kita mengapa perlu ditayang terbuka segala dosa

Mengapa perlu berbangga dengan hinanya dosa?

Kata kamu hipokrit itu suatu dusta

Namun kata aku hipokrit itu satu usaha

Usaha untuk kita menjadi mulia dengan memaksa kita mencari pahala menjauhi dosa

Topeng mulia jua topeng hina kedua-duanya tetap diri kita yang sama

Topeng mana yang kau pilih pada akhirnya penentu syurga dan neraka

16 January 2017

Kerana Aku Pendidik

Kerana aku seorang pendidik,
Tugasku bukan hanya masuk ke kelas,
Duduk dan membaca teks sahaja.

Kerana aku seorang pendidik,
Aku ingin menjadikan setiap pelajar itu,
Saham syurgaku.

Ya, aku masih belum punya anak, apatahlagi seorang suami.

Selain keluarga, merekalah sumber pahala dan ladang amalan buatku.

Kerana aku seorang pendidik,
Aku tidak mampu untuk sekadar mengajar.
Cukup bulan, gaji ku terima, pelajar ku biar.

Kerana aku seorang pendidik,
Aku akan usaha sehingga mereka faham.

Segala yang kurang aku tambah.
Segala yang salah aku perbetul
Segala yang baik aku puji.
Segala yang perubahan aku ambil peduli.

Kerana aku seorang pendidik.

13 December 2016

Muka


manusia itu hidupnya tidak pernah tidak bermuka-muka

topengnya banyak dipakai satu pada sesuatu ketika 

boleh jadi yang dipamerkan pada yang lain itu senyuman

sedangkan dirinya dalam kemurungan

boleh jadi yang ditayangkan pada yang lain itu kebaikan

sedangkan dirinya dalam kegelapan

manusia dan segala macam topengnya

sehingga suatu masa manusia tidak lagi upaya bermuka-muka

dibiarkan sahaja satu topeng menghiasi wajahnya

pandangan matanya kosong

bicaranya kosong

manusia itu hidup sekadar menghabiskan waktu

paginya dinanti, malamnya ditunggu

esoknya diulang kembali rutin yang sama

mati tapi masih bernyawa