21 April 2014

Sebuah kelahiran





Sebuah angan angan yang belum terealisasi oleh diri memaksa-maksa seluruh fisik untuk terus memikirkan tentangnya. Bukan hanya akal yang penuh dengan soalan tetapi jiwa menjadi runtun terlalu cemburu akan mereka yang sudah dapat menggenggam angan angan mereka itu.

Hela nafas berat.

Belum cukup keyakinan untuk terus menulis. Membukukan segala pengalaman yang dikongsikan bersama perlu pada satu tajuk yang menarik. Cukup untuk menggambarkan betapa segala isinya itu dapat memberi manfaat kepada mereka.

Adakah saya cukup bersedia? Adakah cerita kita dapat diterima?

Apakah arah tuju penulisan saya?

Mampukah ianya terlaksana?

Lihat, belum lagi langkah dibuat terus terduduk langsung memegang lutut. Terasa lemah longlai dengan segala asakan mainan jiwa.

Biarkan apa pun keputusannya, yang penting kita sudah usaha. Saya tahu.

Tapi terasa perlu ada satu tolakan sokongan segenap penjuru untuk saya dapat kembali bangun dari terduduk sahaja memikirkan yang bukan-bukan.

Allah..

***
Apa pendapat sahabat sekalian andai saya bukukan siri pengalaman saya menjadi sebuah buku? :)


4 comments :

Aini K said...

saya setuju dengan angan2 akak tu :)

membukukan pengalaman ?
andai ada ilmu yang boleh dijadikan pedoman,
terus2lah mengalir buat bekalan,
bekalan saat diri kehausan,
bekalan saat diri inginkan pertolongan,
di alam yang tiada lagi peneman buat diri yang keseorangan.

zAhrauna said...

Masya Allah..

Terima kasih untuk kata kata semangat awak Aini K. Jazakillah kher.

Doakan semoga diberi kekuatan. Semoga dipermudahkan urusan. =)

Nor Sohadah Rahmat said...

Saya menantikan juga :)

Nourel Housna said...

;')