30 September 2015

Jerebu Jahiliyah

Bismillahi as solatu a'la Rasoulillah

Jauh dekat, jatuh bangkit, turun naik prestasi iman seorang manusia bergantung kepada tahap ketaatan dan kecintaannya pada Pencipta dalam sesebuah ketika.

Buat entah berapa kalinya, saya jauh lagi. Ya, jauh dengan Pencipta. Terlalu melekat dengan dunia. Ya, pada mulanya kita akan berasa selesa, seronok seolah-olah kecintaan buat dunia kita itu adalah segalanya.

Namun, fitrah kita terlalu suci untuk sesuatu nikmat yang sifatnya sementara ini. Fitrah ini merasa sesak dengan jerebu kelalaian. Keseronokan dan kepuasan dunia itu ibarat jerebu yang kelihatan nyaman dan sejuk. Walhal sifatnya, membahayakan dan menyesakkan. Sedang kita khayal di dalam jerebu dunia, fitrah kita sedang meronta untuk kita kembali kepada Pencipta.

Sejak buku saya diterbitkan, ujian buat saya semakin bertambah. Semakin berat saya diuji dengan kata kata yang dilakarkan di dalam buku tersebut. Saya diuji kembali dengan kata kata saya.

Hati ini penuh dengan jerebu dunia. Apa sebenarnya yang saya cari dengan jahiliyah?

5.05 pm, Genting Sempah
Jerebu membuat kita mahu percaya, cuacanya sejuk bak kabus pagi.
Hakikat sebenarnya kering, panas dan berdebu.
Dunia membuat kita mahu percaya,
hidup kita segalanya di sini.
Sedangkan hakikatnya persinggahan sementara, pinjaman semata mata.


1 comments :

Dia said...

"Yang penting, solat dijaga"
-HousnaTawfiq

Moga dipermudahkan segalanya;
moga 'kejauhan' itu sementara cuma; dan,
moga redha Dia berhasil di-gapai akhirnya. (:

Innallahama'ak wa ma'ana jami'an, inshaa-Allah ^^,