18 July 2016

Risau

Aku melihat seorang sahabat berkongsi rasa penat dan serabut keadaanya pada waktu itu dengan tekanan kerja. Sedang aku di sini mahukan dirinya berasa tersangat beruntung. Mohon bersyukur, bersabarlah dalam pekerjaan kamu itu!, jerit hati aku yang hanya mampu membaca status tersebut. Sekurang-kurangnya kamu beruntung sudah punya kerja dan gaji. Sudah mampu melepas rasa lega walaupun mungkin sedikit cuma.

Aku pula? Aku juga sedang resah dan risau. Dengan pelbagai peringkat dan manusia yang perlu aku tempuhi demi membukukan ratusan helai kertas bernama tesis. Seakan tidak bergerak kemana-mana. Sehinggakan sesak nafasku dalam penantian.

Hei kau. Bukankah sama situasi kau dengan sahabat tadi?

Bersyukurlah. Sekurang-kurangnya kamu sudah berada di tahap akhir. Sedikit sahaja lagi. Bersabarlah. Kau sudah terlalu beruntung untuk berada di tahap ini. Bakal menggalas sebuah Ijazah Sarjana. Apa lagi yang kau risaukan? Kerja? Hutang pendidikan?

Ah, kau dan segala kerisauan yang kau letakkan di kepala membatasi keyakinan diri pada rezeki yang telah tertulis. Apa sahaja yang berbuah daripada kerisauan itu? Khabarkan pada aku. Mungkin sahaja dapat menjana pendapatan jika dijual sebuah buah hasil tuaian kerisauan itu? Sama sekali tidak bukan.

Fokus pada pembaikan diri. Tambah nilai pada diri. Perbaiki segala kelemahan. Tinggal sahaja kau benar-benar fokus pada yang positif. Optimis dalam perancangan Tuhan. Bukankah telah Dia katakan, Aku pada sangkaan hambaKu. Yakin. Yakin dalam usaha.

Jadi magnet kebaikan. Fikir yang baik baik sahaja. Kau mampu!

Tiada siapa yang dapat membantu diri kamu selagi mana kamu tidak berusaha memulakan perubahan. Mulakanlah dengan bersyukur. Kelak Dia akan tambahkan.

Bentangkan segala kerisauan dalam sujud. Persembahkan segala perancangan dalam istikharah. Senaraikan segala kemahuan dalam hajat. Mohon keampunan dalam taubat. Carilah ketenangan dalam tahajud.

Aku doakan kau kuat Husna. Mendung ini sementara. Meski gelapnya membawa murung. Bukankah hujan itu sedang menyejukkan bumi jiwa yang panas, membawa air subur iman yang kering, menakung semula hati yang dambakan pertolongan Tuhan.

Saat mentari kejayaan muncul dengan pelangi ria. Kau pasti akan terus lupa mendung. Sedang mendung itu membawa kau basah dengan pengharapan dan doa. Mendekatkan engkau dengan Pencipta. Sehingga kau benar-benar basah dalam air mata sujud dalam pengharapan, selagi itu Dia akan membawa lagi awan-awan mendung itu. Berat menanggung air bernama ujian dan dentum guruh kesusahan. Kuat pukulan guruh dan kilat dihantar sehingga kau tertunduklah mengakui kelemahan. Bahawasanya, kau hanya hamba yang mampu merancang dan berusaha sehabis tenaga. Selebihnya itu, serahkan pada Sang Rabb.

Cukuplah berselimut saat hujan turun. Pergi capai kaki payung itu dan mula berjalan. Harungi segala hujan ke arah mentari di sebalik gunung itu.


0 comments :