06 December 2009

sepurnama sudah...

 Bismillahi as-salaatu was-salaamu a'la Rasoolillah


Assalamualaikum w.b.t

Lama juga tidak menulis di sini. Sejujurnya agak kekok untuk bercerita kembali. Oh, tak mengapa.
Akhirnya, digagahi juga mencoret sesuatu sempena sepurnama saya di Maroc. Segala pujian bagi Allah, segalanya berjalan dengan baik dan sejahtera.

Sudah dapat rumah. Sudah pergi jami3ah. Berkawan dengan Maghribiyun pun sudah. Kehidupan di Mohammedia sangat sederhana sama seperti penduduknya.

"Mohammedia ni kawasan badiah. (kampung)"
Bak kata kawan-kawan arab saya yang kebanyakannya tinggal di bandar Casablanca yang pesat itu.

Tetap saya sangat berpuas hati dan sangat bersyukur.

Pejam celik. Minggu depan sudah muraqabah mustamirah. Peperiksaan pertengahan Sem 1.

Subhanallah.

Macam mana agaknya?

Nota sudah diambil. Hanya ulangkaji dan sedikit munaqasyah dengan kawan-kawan dan akhirnya tawakkal.

Baiklah. Mari tinggalkan sebentar mengenai peperiksaan.

Ada kisah lucu sebenarnya yang mahu dikongsi bersama. Semalam, tanggal 5hb Disember 2009 telah berlaku sesuatu yang boleh dianggap memalukan buat diri. :D.

Petang itu kanak-kanak riang kawasan kejiranan kami sangat peramah seperti selalunya melayan kami. Puas diketuk dan dibunyikan loceng rumah mahu berkenalan agaknya. Iyalah, sambil-sambil mengharap 5 dirham diberi sebagai duit raya.

Bak kata kakak-kakak serumah, sudah retak hiasan pintu rumah, habis hancur tempat tekan loceng, puas juga mengusir mereka masih tetap rumah ini dikunjungi kanak-kanak riang itu.

Maka kami biarkan sahaja hingga mereka puas beriang-ria biarpun tingkap bilik Kak Sarah diketuk-ketuk mereka.

Sabarlah kami.

Malam itu, usai Kak Mutiah masak. Pintu diketuk-ketuk lagi. Mulanya tidaklah saya perasan. Yang lain juga biarkan sahaja. Tatkala tingkap bilik Kak Sarah diketuk-ketuk, diberanikan juga diri ini untuk berhadapan kanak-kanak riang itu.

Alkisah sebenarnya, hari Khamis lepas, ada saya bertanya kepada kawan rapat saya, Fatimah. "Fatimah, kalaulah ada budak-budak baling batu kat rumah kita, apa yang perlu kita cakap ya dalam bahasa darijah?". Mukanya berubah. "Ada ke?". Risau agaknya, mungkin malu buat diri kawannya dikacau sebegitu sekali. Saya terus katakan KALAU untuk menenangkan hatinya. Terus diambil pen dan kertas menulis perkataan darijah kononnya sebagai pertahanan diri daripada kanak-kanak riang itu.

Berbekalkan kalimah-kalimah keramat tersebut saya pergi ke arah pintu dan melafazkannya dengan penuh semangat supaya kanak-kanak itu pergi.

Pintu dikuak sedikit.

_terjemahannya_

"Siapa tu? Awak nak apa? Tak malu ke kacau orang?"

Kata-kata itu keluar dengan lajunya.


Tetiba kedengaran..

"Mutiah..Mutiah..Ana Rashidah!"

Ya Allah...
Ditutup kembali pintu itu, terus saya berlari ke bilik Kak Sarah. Oh, tidak.

Berderai tawa mereka.

Rupanya kanak-kanak riang yang saya sangkakan itu adalah Rashidah dan Bushra tuan punya rumah kami. Mereka datang sebenarnya datang nak kutip duit sewa bulan ini. Terus Kak Mutiah bergegas menyapa mereka.

Masya Allah...

Rasa segan yang amat sangat. Tapi rasa bersalah lebih mendalam. Teruslah saya menyambut mereka selepas Kak Mutiah berjumpa dengan mereka. Demi menghilangkan rasa bersalah itu, saya ceritakanlah semula pada petang tadi kami dikacau kanak-kanak riang yang datang ke rumah dan saya sangkakan kamu adalah mereka. Bertalu-talu kata maaf saya ucapkan pada mereka.

Sambil-sambil kutip duit dan menulis resit, kami berbual bersama. Usai segala urusan dan musykilah mengenai rumah. Kami iringi mereka keluar rumah. Sekali lagi maaf dipohon pada mereka.

Hendak dijadikan cerita, mereka sendiri lupa yang rumah kami ada loceng. Oleh sebab itu pintu rumah dan tingkap bilik Kak Sarah diketuk-ketuk.

Peristiwa sambutan ulang tahun sebulan saya di Maroc yang sememangya memberi pengajaran buat diri dan mungkin buat semua.
Moralnya :

  • Sesungguhnya kesabaran itu adalah sesuatu yang sangat indah.
  • Bersangka baik lah kita pada semua orang meskipun mereka tidaklah sebaik yang kita sangkakan.
  • Memohon maaf itu bukanlah sesuatu yang memalukan dan memaafkan itu adalah sesuatu yang mulia.
Sekadar itu coretan buat masa ini. Ambillah yang baik sahaja, yang buruk itu jangan pula diikut. InsyaAllah, masa akan datang akan saya tulis lagi. Semoga kita sentiasa diberkati oleh Allah Ta3ala. Jumpa lagi.


Mohon doanya untuk peperiksaan kali ini..

Wassalam.

1 comments :

choco_taurusz said...

semoga hidup disana dipermudah dan diberkati ALLAH...