07 March 2012

maafkan aku



Pada wajah anak itu ada cahaya yang menarik.

Cahaya harapan masa hadapan. 

Kenapa wajahmu itu  penuh dengan debu derita? 

Kenapa matamu bengkak bertangkung air mata? 

Kenapa aku di sini pula bergelak ketawa? 

Kenapa masih aku di sini asyik terlupa? 

Kenapa aku di sini tenang terlena? 

Mengapa mereka tidak mendengar teriakanmu?  

Mengapa masih ramai yang membutakan mata mereka?

Sedang mereka melihat deritanya kamu di sana? 

Duhai anak, aku di sini turut sakit. 

Walau sakitnya tidak seperit seksanya dirimu.

Sakit melihat dagingmu disiat-siat. 

Kepalamu dipisahkan dari jasadmu. 

Ayahmu meratapi pemergianmu sayang. . 

Sungguh syahid itu sudah milikmu duhai sayangku. 

Kami di sini pula terleka alpa. 

Sibuk dengan keasyikan dunia. 

Sedang kau bertarung nyawa. 

Menyelamatkan diri menegakkan agama.

Sayangku, kami di sini masih berdengkuran.

Sungguh jihadmu dan jihadku berbeza bukan?

Yakinlah sayangku, kau takkan ditinggalkanNya.

Sudah kau hidu haruman kasturi firdausi  

Sayangku, cukupkah hanya doa dan air mata untukmu?

Maafkanku wahai sayangku. Tolong maafkan kami.

Semoga kami lekas bangkit dari tiduran ini.

Semoga tangkas kami susun kembali ummah ini.

Semoga bingkas kami bangun walau terjelopok jatuh di lubang yang sama.

Kemenangan pasti akan tiba. Keindahan Islam sedang tersebar luas.

Biarlah angka-angka kosong itu disedarkan semula.

Bahawa mereka masih punya kerja yang masih belum bermula.




0 comments :