15 March 2012

Teguran buat diri

Tergerak hati kecilku menonton video ini.
Mereka kata kita masih punya harapan lagi.
Mereka kata sentiasa ada sisi sinar yang baik itu lagi.



Sayu. Deras air mata jatuh ke pipi. Sebak  Sampai suatu tahap manusia itu akan rimas bergelumang dengan kotoran dosa yang dipalit pada diri. Hitam dan jijiknya dosa itu amatlah dibenci sekali. Lantaran fitrah manusia itu sendiri sangat bersih dan suci.


Hidayah itu milik Allah. Namun, pernah tak kita berusaha sedaya upaya menjadi penyaksi sebenar atas keindahan hidayah yang dimiliki?. Hulurkanlah tanganmu kepada mereka yang terkapai dalam kegelapan. Ayuh dekati mereka. Tarik mereka ke arah cahaya kebenaran. Supaya kelak nanti pabila dipersoalkan kita punya jawapan. Kerana dahulunya di dunia, dakwah itu telah dilaksanakan.

Persoalannya, sudah cukupkah usaha kita mengajak mereka?


Lalu bagaimana mungkin aku dapat pulang dengan tenang?

Cukupkah hanya dengan menjadi contoh terbaik buat mereka di sini tanpa aku benar-benar ceritakan kepada mereka? Menegur saudaraku yang seagama?

Ah, lemah sungguh iman ini. Aku akui aku daie yang lemah. Tapi itu bermakna aku akan mengalah?

Baki-baki hidup aku di sini perlu aku gunakan sebaiknya mengajak mereka kembali.

Ingatkan mereka semula sebenarnya kemenangan itu milik kita.

 Inilah medan yang aku perlu telusuri sebelum medan sebenar menanti.

Amat rugilah andai kejayaan sahaja yang dikejar. Ilmu sahaja yang digarap.

Tanpa sebenar-benar perhati akan pedoman di sekeliling.

Usahlah berselindung di balik timbunan kitab-kitabmu.

 Cukup-cukuplah bersama kawan sebangsamu.

Sudah-sudahlah bersenang di dalam gebar tebalmu itu.

Keluar!. Keluar dari kepompong itu. Dekati bangsa mereka sementara masa masih ada.



Mari mula dari sekarang kita amalkan ilmu yang kita tadah.

Praktiskan di sini tanpa perlu tunggu untuk pulang ke tanah air kita.

Tunggu apa lagi?  Beruntung bukan kita punya asas agama?

Bukan untuk dibangga dijaja tetapi berkongsilah kebaikan itu bersama-sama.

Berusahalah. Jangan pernah tinggalkan mereka. Apatah lagi memandang hina.

Sungguh andai sukar yang ditemukan,  Allah sentiasa dekat bersama. 


0 comments :