29 January 2014

Iri hati seorang ukhti







"Tak perlu puji pasangan kita dalam facebook. Baik puji depan2. Itu lebih baik dan menjadikan detik istimewa disimpan baik antara kita dan pasangan tanpa pengetahuan org lain. Lebih bermakna kan?...

Jgn dera perasaan kawan2 kita yg belum jumpa jodoh lg. Dulu kita pun teringin nak tau dan jumpa cepat jodoh kita. Doakan urusan jodoh mereka dipermudahkan..."



Bismillahi As solatu was Salaamu A'la Rasoulillah


Status di atas adalah milik seorang ukhti yang saya sayangi. Sejurus selepas dia menulis status tersebut di Facebook, langsung saya mengucap terima kasih kepadanya. Terima kasih? Kenapa?. 



Kerana akhirnya, masih ada juga yang turut mendoakan kebahagiaan sahabatnya tatkala dia juga sedang bahagia. Sungguh malaikat turut mendoakan kesejahteraan bagi mereka yang mendoakan kebaikan buat sahabatnya.

Kerana akhirnya, masih ada juga yang sedar mereka sepatutnya tidak menunjuk nunjuk kelebihan serta kebahagiaan mereka berlebih lebihan lantas secara tidak sengaja telah membuat rakan yang lain cemburu atas kebahagiaan mereka. Ya, kita mungkin tidak sengaja dan tidak berniat langsung untuk membuat orang lain iri hati akan kita. Kita mungkin hanya ingin berkongsi dan sebarkan rasa bahagia. Namun, ketahuilah wahai teman, ramai lagi dalam senarai rakanmu itu tidak memiliki apa yang kamu ada. Belum merasai bahagian rasa bahagia yang sedang kamu rasa. Belum mampu untuk mengidamkan setiap kemewahan yang kamu kecapi buat masa ini.

Jadi, dengarlah, rasakanlah coretan hatiku ini. Sungguh, maafkan diri andai aku hanya mampu mendoakan dalam diam. Bukan niatku mahu merasa terlalu cemburu akan kebahagiaanmu, akan tetapi jauh di sudut hatiku, aku juga mahu sepertimu.



Nah, lihat sekarang. Sedang aku mencemburuimu, mungkin juga kamu sedang mencemburui aku. Inilah manusia. Inilah kita. Aku juga sedar, akan kesilapanku berkongsi semua perkara tanpa hadnya. Dan mungkin juga aku pernah membuat orang iri dan cemburu akan kelebihan diriku. Ya, tanpa aku sedari.

Aku mungkin cemburu akan seorang ukhti yang sudah berkeluarga dan mempunyai cahaya mata. Akan tetapi dia juga mungkin sedang mencemburui aku akan rezekiku yang sedang melanjutkan pelajaranku. Kata kuncinya, rezeki. Sebagai mukmin kita percaya akan setiap rezeki kita berbeza dan hanya Allah Sang Maha Pemberi Rezeki yang mengetahui segalanya. Lantas, peranan kita apa?.

Sedaya upaya kita mensyukuri segala nikmat dalam kesederhanaan. Silakan berkongsi rasa bahagia itu. Namun, bersederhanalah dan usah lupa mendoakan kebaikan yang sama buat yang lain. "Ya Allah, seperti mana Engkau telah memudahkan urusanku ini, seperti mana enaknya rasa bahagia yang telah Engkau curahkan ini, Engkau limpahkanlah nikmat yang sama buat semua saudaraku. Agar mereka turut merasai enaknya apa yang sedang aku rasa". 

Alangkah indahnya manis rasa ukhuwah itu andai kita selalu mendoakan. Allahu..


Maafkan aku andai karangan ini mengguris perasaanmu sahabat. Hanya aku ingin berkongsi rasa hati yang boleh diendahkan ini. Maafkan aku juga andai pernah aku terlanjur membuat dirimu berasa cemburu.

Akan aku juga sentiasa membersihkan hatiku ini daripada rasa pahit cemburu itu. Kerana rasa itu hanya akan memakan diriku. Namun, bantu aku dengan kesederhanaanmu. Akan aku juga sentiasa bersederhana. Aku mendoakan kebaikan mengiringi dirimu selalu sahabat. Ameen. 

0 comments :