22 May 2014

Harga Sebuah Jiwa





Harga sebuah jiwa tertakluk pada masa yang digunakannya.
Manusia akan sentiasa terlibat dalam jual beli.
Masa akan jadi wangnya.
Semua jiwa diberi 24 jam yang sama.
Kita akan terus membeli dan membeli tanpa kita sedar sudah terlalu banyak 'wang' yang terbazir.
Kita terlalu banyak membeli.
Tidak melaburkan.
Kita terlalu cepat menghulur wang.
Tanpa sedar kita sudah tersalah membeli.
Nampak orang mewah dengan keseronokan.
Kita teruja sama. Walhal seronok itu sementara.
Nampak orang susah dengan kebaikan.
Banyak 'wang'nya bukan untuk dirinya. Tapi untuk kebaikan orang lain.
Tidak pula kita teruja menjadi sepertinya.
Kerana dia punya sedikit wang sahaja untuk dirinya.
Wangnya yang sedikit itu juga dia laburkan untuk Tuhannya.
Pada zahirnya dia tampak susah, lelah, banyak wangnya habis. Tapi hakikatnya dia bakal bahagia di syurga.
Kerana dia sudah laburkan wangnya ke sana.
Dia sedar dunia ini sementara.
Sudah dia siap siap bina istana bertemankan bidadari jelita.
Kerana dia ada apa yang tiada pada kita. Keberkatan wangnya.
Ya. Keberkatan dalam masa.
Dia tidak leka. Dia tidak lena.
Dia tidak terpedaya. Dia tidak terpesona.
Dengan dunia.
Dia sudah tekad. Dia sudah nekad.
Dia sudah terpikat. Dia sudah terikat.
Dengan janji Syurga buat mereka yang menjual dirinya pada jalan Allah.
Kita tak pernah terlambat. Berbuat baik itu tidak bertempat.
Pilihlah wahai kamu menjadi insan yang hebat.
Kelak keringat itu tidak akan kamu ingat.
Berkat sabar itu syurga manisnya teramat.
Sampai terlupa kita pahitnya penat.

0 comments :