06 September 2014

Bantu aku



Sekuat mana seorang wanita itu menahan hatinya daripada terjatuh buat sekian kalinya. Dia pasti akan kalah dengan rasa jiwa. Jiwa yang tidak dituntun dengan bacaan kalam Pencipta, jiwa yang kontang daripada zikir akan Tuhannya, jiwa yang kedekut rasa cinta pada Rasulnya.

Masakan jiwa itu mampu menahan hati daripada berterus terusan kuat menghadapi dunia. Sedang jiwanya itu sebegitu rupa.

Maafkan saya.

Saya juga mahu semulia Fatimah, saya mahu jadi sebaik baik wanita yang tidak memandang apatah lagi dipandang. Namun saya hanya manusia biasa.

Tolong bantu saya. Saya juga mahu menjadi wanita yang tinggi, letaknya di puncak yang sukar digapai. Namun saya hanya wanita biasa.

Selalu saya malu menjadi diri. Apakah pernah ada rasa malu dalam diri?

Pada akhirnya kepada siapa kita mahu tonjolkan diri kita?

Sembahkan hatimu pada Pencipta. Kelak Dia akan hadiahkan hatimu pada yang selayaknya.

Jatuhkan hatimu pada cinta yang kekal selamanya. Kelak Dia akan berikan kamu cinta ke syurga.

Sudah sudahlah kamu membahagiakan manusia. Sudah sudahlah kamu memuaskan hati mereka.

Cukup cukuplah dengan usaha menawan mereka. Mulakan dengan menawan diri kamu dan ikat cinta pada Tuhanmu dahulu.

Bukan saya mahu menidakkan rasa fitrah itu. Namun, tuntunlah hati itu, rasa itu, fitrah itu dengan mendekatkan diri pada Yang Memegang Hati itu,

Kamu sedang mengisi jiwa kosong itu dengan ketawa senda, lagu bahagia, namun tetap tidak berjaya.

Kerna kamu telah tersalah memilih. Hati itu terasa makin pedih.

Kembalilah wahai diri. Allah sedang menunggumu, Allah sedang menanti rintihan kamu. Merayulah padaNya. Pinta, rayu, adu.


0 comments :