16 February 2015

Muda Sentiasa





Bismillah as solatu was salaamu a'la Rasulillah..


Sensatif. Ego. Dua perkara yang semakin bercambah dalam diri. Dua perasaan yang pelik ini semakin membesar tanpa disedari. Anda boleh teka mengapa perasaan ini hadir?.


Ya, kerana kita semakin menua. Oh, saya yang semakin berusia. 


Aku jadi penat.
Berkawan dengan Dewasa yang tenat.

Berhidung tinggi merasa hebat.
"Terima kasih" pula ditutur pelat.
Ada yang tak kena terus diumpat.
Marahnya cepat tapi redanya lambat.
Memohon maaf itu teramat berat.
Bila memaafkan masih ada ralat.
Hinggakan aku turut terjerat.
Ajarkan aku menjadi mereka,
Yang sabar dan betul betul dewasa.

Puisi ini saya karang selepas suatu perasaan geram timbul dalam diri. Mahu sahaja saya pos terus sebaik tulisan ini siap ditaip. Tapi saya privatekan dahulu. Rasionalkan pemikiran, "Andai aku terus post tulisan ini, pasti sahaja ada yang terasa dengan kata kata ini". 

Bila difikirkan semula emosi yang mula menjadi banyak dalam diri seorang Dewasa hanyalah emosi yang negatif. Nama sahaja Dewasa tetapi tindakannya belum menggambarkan bahawa dia benar-benar dewasa. Malah terlalu kebudak-budakan. 

Samada anda yang telah tersinggung, atau anda sendiri yang sedar bahawa anda semakin mudah tersinggung. Begitulah gambarannya yang saya cuba sampaikan di dalam kata-kata di atas. 

Mungkin sahaja kita boleh tersinggung dek kerana ada junior yang telah lupa untuk memberi salam menegur kita di tepi jalan. Walhal, mungkin dia benar-benar tidak perasan akan kehadiran kita. Tapi kita sudah pulang dengan hati yang berang. "Kenapa pula dia tak tegur aku? Takkan tak kenal kot?".

Urutlah dada yang sedang sempit itu agar tidak semput.

Bukankah Rasulullah mengajar kita untuk berlumba-lumba memberi salam. Jadi, kenapa perlu kita tunggu orang yang lebih muda itu untuk menegur kita lantas mengambil pahala memberi salam. Rebutlah kebaikan yang terbentang. Ketepikan ego anda yang tidak berguna itu. Haishh.

Boleh jadi juga, kita marah akan pekerja birokrasi yang seakan tidak bersungguh dalam menjalankan tugas mereka. Semarah marah kita, mereka boleh pula buat-buat lupa, buat buat sibuk dengan minum paginya, membuatkan kerja kita terbantut.

Tenanglah wahai diri. Pandang sahaja dengan kaca mata hikmah.

Mungkin ada bahagian dosa kita yang membuatkan kerja kita tidak dipermudahkan. Mungkin juga mereka benar-benar bermasalah, didoakan supaya mereka cepat-cepat berubah.

Pada akhirnya, semuanya kembali kepada Allah. Sebagaimana hubungan kita dengan Allah, begitulah hubungan kita dengan manusia. Baik tautannya, baik juga balasannya.

Lap peluh..

Istighfar. Muhasabah. Banyakkan bersedekah. Moga yang susah akan akhirnya jadi mudah.

Dah tu apa kaitannya dengan muda sentiasa Cik Husna oii?


Maksudnya, banyakkanlah bersabar. Biar muda sentiasa kerana otot muka kita tidak dikerah untuk mengekspresikan emosi marah, geram mahupun sedih.

Senyumlah.

0 comments :