17 March 2015

Mari bangkit!





Bismillah as solatu was salaamu a'la Rasoulillah

Hari ini saya dapat merasakan suatu perasaan baru menyusup dalam diri. Perasaan yang hadir selepas menemani seorang sahabat ke Hospital Kuala Lumpur untuk pemeriksaan kandungannya. 

"Wah, akhirnya sampai juga aku di tahap baru ini. A new phase of life". monolog saya bersendirian.

Seorang sahabat akan melahirkan anak hujung tahun ini. Seorang sahabat lagi akan menamatkan zaman bujangnya. Dan saya? Saya juga akan menyiapkan thesis saya tahun ini.

Mana mungkin boleh saya ketinggalan bukan?. jadi saya perlu bersungguh daripada sekarang.

***

Kalau mahu saya bercerita soal jodoh, pasti sudah lama saya kongsikan lagi drama baru di sini. Tapi ada baiknya daripada kita berbicara tentang suatu yang sudah pasti tertulis rezekinya di Louh Mahfuz, mari kita berbicara tentang usaha.

Masing-masing punya prioriti yang harus diutamakan bukan?. Dalam kita mengejar masa untuk menunaikan amanah tersebut, pasti di suatu sudut persimpangan akan datang banyak kejutan buat kita. Ujian, kesusahan, kegembiraan, rezeki yang tidak disangkakan dan banyak lagi. 

Kadang kadang kita akan jatuh terduduk sebentar. Jadi hilang punca. Lama pula terduduk tidak mampu untuk bangkit. Kononnya terasa bagai Allah sudah tidak mahu lagi membantu kita. Kita pun mulalah menyalahkan segalanya kecuali siapa? Ya, diri kita. 

Mahukah kalian saya kongsikan suatu kata kata yang sangat terkesan di hati saya?

"Allah tidak pernah menceritakan di dalam Al Quran tentang kejayaan nabi nabi berdakwah. Allah tidak menceritakan banyak kesudahan pada cerita mereka. Apa yang Allah tegaskan di dalam Al Quran, adalah setiap usaha keras, dakwah berhikmah para nabi buat kaum mereka mentauhidkan Allah."

Maka jangan mudah putus asa. Allah tahu kita sedang mencuba. Allah tahu kita akan selalu kembali semula berdosa. Dan Allah tahu kita akan selalu kembali padanya akhirNya. Fitrah kita akan selalu rindu pada kebaikan, percayalah akan rasa itu. Cepat cepat bangkit dan kembali semula pada Allah.

***

Saya doakan semoga Allah permudahkan urusan pembaca sekalian. Usah risau akan natijah yang kita akan dapat. Buat yang terbaik, berdoa dan beristighfarlah selalu. Moga Allah bantu kita gapai syurgaNya. Bersedih, gundah dan kecewa itu perkara biasa. 

Dakapilah perasaan perasaan tersebut ibarat mengutip cebisan kaca yang sudah berderai tidak dapat lagi dibaiki di tangan anda. Kemudian tunjukkannya pada Allah melalui doa. Kerana hanya Dia yang mampu mencantumkan kembali cebisan hati yang sudah disakiti itu. Hanya Dia yang mampu menampal kembali setiap kebocoran emosi terpendam dalam diri. 

Biar lambat langkah diatur menuju Allah, tetap Dia akan berlari pantas menuju kita.

Mari terus bercinta!


0 comments :