18 May 2015

Persiapkan 10 Perkara ini Sebelum Berkahwin (Bhgn 1)




Post ini bukan kayu ukur sebenar sebuah persiapan untuk berumah tangga tapi saya menulis berdasarkan pengalaman melalui zaman ketidakstabilan hormon yang meresahkan jiwa dan raga. Juga berdasarkan roller coaster emosi dan drama air mata yang banyak sudah saya naiki. Bahkan, pembaca sepi (silent reader) blog ini juga barangkali sudah faham akan corak penulisan saya yang selalu berbicara tentang hati. Maka kali ini, izinkan saya berkongsi pula tentang 10 perkara yang saya rasakan wajib untuk saya lakukan sebelum saya bercita-cita mendirikan rumah tangga.


Disklaimer : Matlamat hidup bukan untuk berkahwin. Hidup kita hanyalah untuk mendapat redha Allah. Berkahwin itu sunnah Rasulullah dalam mendapat redha Allah. Bersiap untuk sebuah perkahwinan itu ibarat bersiap mencari redha Allah juga harapnya.


 Pertama : Perelokkan kualiti solat dan bacaan Al Quran.

Ramai yang beranggapan bahawa mereka akan terus menjadi terlebih baik selepas berkahwin. "Nanti aku kahwin dengan dia, pandailah aku jadi imam" kata si lelaki. "Tak apa, suami aku nanti ajarkan aku mengaji lepas solat berjemaah bersama" kata pula si perempuan. "Jangan risau, kita boleh pergi masjid dengan ceramah kalau tak faham bab agama lepas itu kita cari kelas mengaji" kata mereka berdua memujuk rasa. Walhal, perkara sebaliknya yang berlaku. Masa selepas berkahwin semakin terbatas. Antara masa untuk suami, anak dan kerjaya masing-masing perlu berebut dengan masa mempelajari Al Quran. 

Bonda Umi juga beberapa kali berpesan sejak dari sekolah menengah lagi, "Waktu belajar sebelum kahwin lah masa untuk perbanyakkan ibadah". Mungkin jauh di sudut hati Umi, dia rindukan saat berdua-duaan dengan Allah. Ya, waktu muda kita punya masa dan tenaga. Salurkanlah buat Pencipta. Bila lagi kita mahu berjaga keranaNya?. Selepas ini, kita akan berjaga untuk anak pula. Insha allah.

Carilah ketenangan di dalam solat, kemudian bawa ketenangan itu ke dalam rumahtangga kita.
Carilah Allah di dalam solat. Allah akan menjaga kamu sentiasa di luar solat.


Nah, bila dah dapat anak pula nanti siapa yang akan mengajarnya membaca Al Fatihah? Guru tutor mengaji? Tahu tak, pahala bacaan Al Fatihah yang akan dibaca anak itu akan diulang-ulangnya setiap kali solat? Dan setiap kali anak itu mendirikan solat, setiap kali itu jua pahala yang banyak mengalir buat mereka yang mengajar anak itu. Wahai para ibu dan bakal ibu, jadilah murabbi pertama buat anak kita. Wahai ayah, jadilah yang pertama mengajar anak sujud pada Yang Esa.

Kedua: Berhenti memerhati dan mencari. Mulakan mensyukuri dan menyayangi.

Banjiran gambar di laman sosial seperti Facebook, Instagram dan lain lain kadang-kadang tanpa disedari membuah rasa iri hati dan cemburu dalam diri. Maka mulalah kita membandingkan setiap nikmat yang ada pada kenalan kita dengan diri. Setiap kecantikan yang dipamer, kekayaan yang ditayang, kebahagiaan yang disua pada muka kita membuatkan hati juga ingin yang sama. Kita juga bisa ada seperti mereka. Habis semua produk kecantikan dicuba, semua butik online perlu di geledah cari pakaian yang luar biasa, pelbagai skim cepat kaya mahu diteroka, pada akhirnya kita juga yang merana.

Mulakan dengan bersyukur, kemudian perhatikan bahawa setiap nikmat yang kita syukuri itu akan Allah tambahkan di kemudian hari. Sungguh!

Hentikan membuat perbandingan. "Ah, keluarganya nampak sangat bahagia dapat melancong ke luar negara". "Untunglah, suaminya kaya. Keluarganya keturunan diraja, bolehlah sentiasa bergaya". Kata kata seperti ini, hanya membuatkan kita tanpa disedari mencari kelemahan keluarga. Sudahkah anda bersyukur mempunyai kedua ibu bapa yang sentiasa mendoakan anda?. Sudahkah anda bersyukur dengan nikmat adik beradik yang mewarnakan lagi hidup anda?. Meskipun mereka mungkin tidak sesempurna keluarga yang lain, mereka tetap keluarga kita. Tiada yang kedua. Mohon banyakkan bersyukur dan mulakanlah dengan menyayangi.

Sayangi dulu diri anda. Tak perlu dicari perhatian manusia. Bagaimana mungkin seorang yang ingin dicintai tidak pandai mencintai dirinya terlebih dahulu. Kebahagiaan bukan ditagih, tetapi diraih dengan memberi bahagia. Jadilah anda virus cinta. Biar yang melihat anda itu turut merasai getaran cinta dan bahagia lantas mereka turut sama terasa bahagia.

Kamu tak perlu rasa bahagia dahulu baru bersyukur, namun bersyukurlah supaya kamu berbahagia.

Ketiga: Terokai minat dan impian kamu.

Ya, cuba senaraikan perkara yang kamu ingin cuba dan lakukannya. Terus lakukan!. Tak perlu tunggu hadirnya seorang jejaka bersama kuda hitam mengambil kamu ke destinasi seterusnya. Bukankah kamu punya dua kaki sempurna yang dapat bergerak untuk meneroka. Keluarlah dari kepompong selesa. Terokai dunia. Mahukan sebuah kereta tanpa perlu berhutang?. Cubalah berniaga. Mahu mendekati muallaf, anak yatim mahupun orang asal? Cubalah sertai kelab sukarelawan. Mahu melancong atau cuba aktiviti lasak? Layari Air Asia dan laman laman web yang menawarkan trip pelancongan yang murah dan berpatutan buat kita. Mahu menghafal Al Quran dan mengajarkannya? Pergi cari guru Tajwid dan cuba untuk berkongsi ilmu dengan yang lain-lain. Mahu terbitkan buku? Teruslah menulis.

Terlalu banyak lagi perkara yang dapat kamu terokai sebelum kamu bergelar suami atau isteri, Dan tidaklah keterlaluan juga untuk saya katakan, apabila kamu banyak keluar dan aktif dalam memanfaatkan masa dengan sebaiknya, sudah pasti banyak juga cerita yang dapat kamu kongsikan bersama-sama anak kamu nanti. Indah bukan?. Sudah pasti kelak, kita juga termotivasi sama untuk bawa keluarga kita melakukan perkara yang kita suka. Apatah lagi aktiviti tersebut berpahala dan dapat melahirkan lagi rasa kasih sayang. Kombo berganda di situ. Cipta memori biar terpahat dalam hati.

Keempat : Siapkan apa yang sudah kamu mulakan!

Bagaimana saya harus ulas bagi isi keempat ini ya?. Beginilah, apabila kita mahukan sesuatu, pada mulanya kita akan terasa sangat teruja untuk mencuba. Perasaan berkobar-kobar di dalam dada mendesak kita untuk terus lakukan sahaja. Namun, setelah dilalui pekerjaan tersebut, akan ada angin sepoi sepoi membisikkan kata kata menjadikan semangat serangup enak keropok ikan menjadi semakin lemau dimasuki angin. Lantas, kita terus tinggalkan sahaja. Hanya kerana pekerjaan tersebut seakan sudah tiada nikmat lagi terasa. Tiada faedah lagi untuk aku teruskannya. Amboi, cepat sungguh berputus asa.

Semangat inikah yang ingin kita bawa dalam sebuah perkahwinan. Mulanya sangat berbahagia kerana pada akhirnya si dia milik kita. Kemudian, apabila sudah nampak kontranya impian berbanding realiti, kita mula marah-marah dan hanya ingin tinggalkan sahaja ikatan suci ini. Pelbagai alasan di cipta, walhal belum cuba untuk mencari hikmah dan solusi bagi setiap permasalahan tersebut. Kadang-kadang hanya semudah berkomunikasi sahaja. Pertahankan masjid yang sudah dibina meski tsunami melanda!.

Mohon kentalkan semangat wahai pemuda. Apabila kamu sedang belajar, teruskan belajar, bahagiakan ibu bapa. Apabila kamu sedang bekerja, teruskan berusaha, jangan pernah putus asa. Mari sini saya kongsi cerita satu makhluk yang tak pernah putus asa, dan dia contoh makhluk yang akan sudahkan apa yang dia mulakan. Syaitan namanya. Ha, perlu saya bercerita lagi apa kerjanya?. Menarik kita ke dalam neraka bersamanya. Itu kerja makhluk tersebut sehingga Hari Kiamat. Mahukah kamu kalah dengan makhluk tersebut?. Semestinya tidak!.

Kelima : Cari ilmu, saham dunia akhirat.

Sesebuah buku ditulis adalah melalui pengalaman dan kajian sang penulis. Samalah juga tips dan nasihat sudah terlalu banyak diterbitkan dalam bentuk buku mahupun digital. Tinggal kita sahaja yang mahu menggali cari ilmu. Budayakan amalan membaca. Baca buku resepi pun boleh!.

Ilmu juga dapat kita peroleh dengan menghadiri majlis majlis ilmu. Terlalu banyak sangat konvensyen ilmu berderet menanti untuk kita hadiri. Belum masuk kuliah subuh setiap pagi. Bukankah ada 365 hari dalam setahun?. 365 ilmu baru dapat kita peroleh kalau kita mampu istiqamah ke masjid setiap pagi. Ini saya tujukan buat bakal imam dan ketua keluarga di luar sana. Buat bakal isteri dan ibu yang dihormati pula, saya tak risau sangat. Ops. Bukan apa, ini memang nature kami. Namun, masih ada ruang bukan untuk menambah ilmu?. Jangan terlalu selesa dalam zon kita.

Secara asasnya, ilmu kehidupan itu sememangnya diperoleh daripada pengalaman. Kita perlu melaluinya terlebih dahulu. Akan tetapi ilmu kehidupan dapat kita pelajari melalui penulisan dan perkongsian orang lain juga. Jangan terlalu sombong, merasakan diri sudah tahu. Pandai bukan diukur melalui segulung ijazah, akan tetapi bagaimana kita berjaya menghadapi sesuatu masalah. Eh, nak masuk syurga kena ada ilmu tau. Ilmu apa?. Ha, pergi cari sekarang.




To be continue...

0 comments :