30 January 2016

Jambatan

Ajarkan aku untuk tidak mencintai dunia.
Kata sang tua bijaksana,"Dunia ini hanya jambatan, siapa sahaja mahu mencantikkan jambatan untuk dijadikan rumah?".
Katanya jambatan itu fungsinya membawa kita ke seberang.
Ya. Seberang sana itu tempat yang selamanya.
Namun perlu aku ingat. Seberang sana itu ada dua.
Sama ada Syurga atau Neraka.

Aku sedang bertarung dengan diriku yang sedang keliru.
Adakah kamu juga begitu?
Aku bukan bersendirian bukan?
Aku terlalu laju berlari daripada realiti.
Mencipta dunia sendiri yang bebas daripada beban.
Aku selesa?
Aku pun sedang keliru dengan dunia ciptaanku.

Dunia ciptaanku. Dunia realiti. Dunia abadi.

Dunia yang berbeza.

Sebolehnya aku selaraskan dunia ciptaanku dengan dunia realiti.
Kerana dengan jambatan yang kukuh sahaja dapat aku ke dunia abadi.

Ya. Aku sedar jambatan yang aku sedang bina masih tidak kukuh.
Selagi mana dunia ciptaanku dan dunia realiti tidak seiring.
Ke mana sahajalah dunia abadi buat aku.

Tuhan, dunia realiti sangat kejam buatku.
Aku tahu tidak kau campakkan aku di dunia ini untuk dimurkai.
Aku tahu wahai Tuhan.
Cuma, aku sedang terlalu asyik dalam dunia ciptaanku.
Aku jadi takut dengan kerasnya dunia realiti.

Tapi untuk aku bertemu denganMu wahai Tuhan.
Aku perlu gagahkan diri berjalan melalui semua dunia.

Bantu aku. Aku sedang keliru.


0 comments :