03 February 2016

Tiada silibus

Kau mahu tahu, apa lagi yang paling penting aku dapat menjadi seorang dewasa?.
Bahawasanya sampai suatu ketika kita akan berjalan sendirian dalam mengharungi kehidupan.
Mengapa aku katakan sedemikian?
Bayangkan, untuk kebanyakan daripada kita, sedari kecil kita dibawa ke tadika, kemudian ke sekolah rendah dan akhirnya ke sekolah menengah bersama rakan rakan.
Kita tidak ketinggalan untuk "bersama" dalam setiap fasa kehidupan. Baik cemerlang mahupun tidak prestasi kita di sekolah. Sekurang kurangnya memori persekolahan kita masih sama. Sehinggalah suatu fasa baru datang menghempuk keselesaan diri bersama. Kita mula dikenalkan dengan dunia sejuk lagi perit bernama awal dewasa. Di sini, kita membawa haluan yang berbeza. Kita baru alah alah mencelup kaki ke lautan kenyataan. Tetiba ombak dewasa menarik seorang demi seorang ke dasar tanggungjawab dan kerjaya. Ada yang masih bermain di gigi pantai tanpa sebarang unsur komitmen yang besar. Aku yang turut bermain di gigi pantai itu mula melihat seorang demi seorang terjun ke dalam lautan kenyataan tadi dengan penuh keyakinan. Ombak dewasa tadi memercikkan air masin kecemburuan melihat hanya sahaja mudah sungguh sahabat terjun ke karang indah perkahwinan. Ah, cemburunya itu memakan makan hati kerana aku sedang bermain di gigi pantai bersendirian. Sedang sahabat aku sudah berenang renang keriangan bersama pasangan ke dasar perkahwinan. Ya, aku sedar dalam keriangan mereka itu pasti dipukul jua ombak kepenatan dan sebagainya. Namun, masinnya percikan tadi tidak pula terhenti begitu sahaja. Aku pergilah ke bahagian gigi pantai yang lain sedang tiba tiba mereka yang bersama aku tadi ditarik sebuah ombak komitmen baru yang bernama kerjaya. Ah, baru sebentar tadi engkau masih bersama aku di gigi pantai ini mencuba pelbagai pengalaman yang sama. Sudah aku ditinggalkan lagi memandang kamu menurut laju ombak kerjaya ke dasar tanggungjawab dengan penuh keyakinan. Aku? Aku hanya masih basah dihembus percik air kecemburuan lagi ditambah air kerisauan. Melihatlah aku dari kejauhan kalian berseronok dalam dunia komitmen. Aku masih aku bertarung di gigi pantai.


0 comments :