17 March 2016

Munafik





Bismillahi as solatu a'la Rasoulillah

Sebenarnya saya sudah mula kehilangan lagi. Tercari-cari ke ceruk mana hilangnya semangat untuk saya menulis. Puas juga saya bertanya kembali bagaimana suatu ketika dahulu saya sangat ghairah untuk berkongsi. Selalu semangat untuk mencurahkan segala isi hati dan pendapat pada semua. Namun akhir-akhir ini, api mara di dalam hati itu mula malap. Sudah basah barangkali kayu api yang menyalakan unggun di dalam hati dengan kurangnya inspirasi. Ya, seperti sudah sangat sedikit motivasi yang hadir. Ah, tidak sudah menyalahkan Writer's Block yang menjadi alasan. Bukan sebab itu saya tidak mula berkongsi. 

Sehinggalah semalam saya keluar bersama sepupu dan adik menonton filem Munafik. Ini kali pertama dalam hidup saya menonton filem genre seram di pawagam. Ada yang menonton untuk kisah seramnya, sinematografi, plot dan watak yang dibawa. Saya sangat terkesan dengan mesej yang Tuan Syamsul ingin sampaikan melalui skrip yang mantap. Lenggok bahasa yang kemas dan penggunaan Bahasa Arab yang betul menunjukkan cerita ini dikaji dengan penuh teliti dari pelbagai aspek. Pembawaan mesej klise tetapi dalam masa yang sama berlainan pendekatan yang ditonjolkan membuatkan saya jatuh hati dengan filem ini.




Pada hemat saya, mesej filem dan fikrah yang dipersembahkan secara keseluruhannya benar-benar menjadi lantunan seiring dengan penghijrahan Tuan Syamsul. Mesejnya jelas, penceritaan dan skrip yang digunakan juga memberi kesan kepada penonton diselitkan mesej dakwah yang sangat kuat makna yang dibawa. Bayangkan, filem ini juga ditonton oleh orang bukan muslim. Ramai pula bilangannya, masha allah. Hebat bukan?

Dan ketika itulah, hati ini mula cemburu akan pahala yang diperoleh Tuan Syamsul beserta krew penerbitan dan pelakon-pelakon filem ini. Ya, itulah yang membuat saya mahu berkongsi. Saya akan selalu cemburu pada mereka yang sangat kreatif dan hebat berkongsi kalimah tauhid lantas berjaya menyentuh hati-hati yang sedang mencari. Pada saya, mereka itu dipilih Allah untuk menjadi penyampai kalimahNya. Cara mereka barangkali berbeza. Boleh jadi dalam bentuk penulisan, nyanyian, lakonan atau apa sahaja medium yang berjaya membuat ramai tertarik pada Tuhan. Menarik bukan? Pahala yang mengalir berterus terusan bilamana sahaja si pendengar, penonton atau pembaca menjadi insaf dan mula terasa untuk berubah. Apatah lagi, kalau-kalau perkongsian kita itu menjadi asbab berimannya seorang hamba Allah kembali kepada fitrah. Alangkah besarnya saham pahala yang diterima!

Saya tidak pandai berkata-kata. Tulisan sahaja yang mampu menyampaikan idea dan fikrah yang dapat saya kongsikan meski pembacanya sangat sedikit bilangannya. Bukankah usaha itu yang Allah nilai? Ganjaran pahala ataupun kesenangan yang tiba selepas itu adalah kurniaan daripada Yang Maha Pemurah. Usahalah terlebih dahulu. Mana mungkin kita mahukan syurga sedang di buku amalan kita, catatan usaha di dunia itu hanya sedikit cuma. Ya, saya tahu Syurga itu pada akhirnya milik Sang Rahim, atas rahmatNya jua kita dapat masuk ke syurga. Tetapi tingkatan Firdausi yang teratas jua kita idamkan bukan? Semestinya dengan usaha amal kebaikan.

Hari ini pula saya berjumpa dengan murabbi kesayangan Dr Abd Rahman Chik dan beliau meninggalkan pesanan ini. "Yang membuatkan saya terus untuk kekal dalam bidang Bahasa Arab ini adalah Ath Thawab الثواب. Ganjaran pahala apabila mempelajari Bahasa Arab yang memerlukan usaha yang lebih. Lebih usaha kerana saya bukan orang Arab, ibu bapa bukan orang Arab dan persekitaran juga bukan di negara Arab. Bukankah di situ sudah 3 pahala yang saya dapat apabila bersungguh mendalami bahasa ini. Pahala usahanya lebih daripada orang Arab yang mempelajarinya dalam suasana serba serbi lengkap dengan pelbagai kelebihan."

Nampak tak formulanya disitu? Usaha dahulu kemudian akan datangnya Pahala/Ganjaran selepas itu. Boleh jadi usaha kita tidak membuahkan hasil yang kita jangkakan, di situ kita diuji dengan kesusahan itu juga ganjaran yang melipat gandakan lagi Pahala andai sahaja kita bersabar dan tetap terus tekun dengan berusaha. Nah, hayatilah ayat Tuhan ini.



"Sesiapa yang mengerjakan sesuatu perbuatan jahat maka ia tidak dibalas melainkan dengan kejahatan yang sebanding dengannya; dan sesiapa yang mengerjakan amal soleh - dari lelaki atau perempuan - sedang ia beriman, maka mereka itu akan masuk Syurga; mereka beroleh rezeki di dalam Syurga itu dengan tidak dihitung." Ghafir (40:40)

Melihat kembali kepada peranan dua sosok tubuh insan yang saya nyatakan sebentar tadi membuatkan saya tertanya kembali pada diri. Apa sahaja yang sudah engkau usahakan? Cukupkah sekadar itu sahaja usahamu? Apa sudah tiada daya lagi untuk kau terus berusaha?

Semoga kita tetap terus terinspirasi untuk berusaha atas tiket mendekatkan diri kepada Allah. Bawa diri dan orang lain bersama. Semoga dipermudahkan urusan dan diluruskan niat serta ditunjukkan jalan yang benar buat kita. Sebagai pengakhiran tulisan ini, saya kongsikan doa yang dibacakan Dr Abd Rahman kepada saya siang tadi ditambah doa yang dibacakan Adam iaitu watak Tuan Syamsul  pada babak terakhir dalam cerita Munafik yang sangat menyentuh jiwa.


اللهم يا مسبب الأسباب يا مفتح الأبواب يا مجيب الدعوات يا قابل الحاجات يا سامع الأصوات
Ya Allah Tuhan Penyebab segala perkara, Wahai Tuhan Pembuka segala Pintu, Wahai Tuhan yang Memakbulkan segala doa, Wahai Tuhan Penerima segala Hajat, Wahai Tuhan Maha Mendengar segala suara.

اللَّهُمَّ رَحْمَتَكَ أَرْجُو فَلَا تَكِلْنِي إِلَى نَفْسِي طَرْفَةَ عَيْنٍ، وَأَصْلِحْ لِي شَأْنِي كُلَّهُ لَا إِلَهَ 
إِلَّا أَنْتَ


Ya Allah, aku merayu jangan kau biarkan aku dengan urusanku walau sekelip mata, dan kau baikilah segala urusanku kerana sesungguhnya tiada tuhan yang disembah melainkan Engkau.


p/s: tiada usaha dakwah terlalu kecil pada pandangan Allah

0 comments :