19 October 2009

bersahabat bukanlah mudah..



السلام عليكم~

Andai seseorang sahabat membuat kebaikan, ukirlah di atas batu agar ia tersemat di hati dan kekal sebagai memori terindah,
namun, seandainya seorang sahabat membuat kesalahan, tulislah ia di atas pasir agar ia hilang ditiup angin kemaafan.


Satu pengajaran buat diri tatkala badai telah melambung pantai indah persahabatan. Seharusnya ada kepercayaan yang kukuh antara kita. Jangan pernah pendam sendiri andai kejayaan sudah diperolehi. Apatah lagi berdarah luka di hati. Hulurkanlah pada sahabat di sisi. Di situlah makna persahabatan terungkap. Semua perkongsian sama digarap. Bukannya sendirian diri meratap.

Terkadang kita sendiri yang merasakan diri kita disisihkan. Walhal, perkara sebenar jauh sekali sebegitu. Usahlah sesakkan dadamu dengan fikiran yang menyerabutkan. Puas kita bersangka yang bukan, sedang hakikat bukan apalah yang kita sangkakan.

Sudah-sudahlah meragui persahabatan yang sudah diikat. Sekali kita berkasihan, selamanya biarlah bertahan. Sesebuah hubungan itu memerlukan perngorbanan. Jangan biarkan syaitan merosakkan ukhwah kita bersama. Sahabat, teman mahupun kawan datang dan pergi setiap masa. Hanya hati yang kudus dan ingatan yang tulus memautkan kita bersama. Moga setiap masa yang sudah kita luangkan bersama kekal indah dan tidak pernah dipadam dalam memori jiwa.


Ku perhatikan laut,
Lalu ku berdoa agar ukhuwah kita tidak sepertinya,

Pasang dan surut silih berganti
Tidak juga seperti buih-buihnya yang rapuh dan tidak kekal,

Lalu ku berdoa lagi agar di antara kita seperti Sungai Nil,
Yang tetap mengalir hingga ke saat ini.

1 comments :

Cikgu Taufiq said...

asalamualaikum baguslah kakak ni tulis pasal sahabat kakak pandai berkata kata dan kakak pandai buat tulisan yang cantik hannan pergi dulu wassalam