12 February 2012

Manifestasi Cinta

pesanan : saya minta maaf awal-awal..lately blog post saya agak "cheezy".. (= ='') 

Bismillahi as-solatu was salamu a'la Rasoulillah

**


"Kalau ada jodoh, ada lah kan?. Kalau bukan dia sekalipun, saya bersyukur sebab dia dihantar Allah dalam hidup saya sebagai ujian." pasrah saya menulis.

"hahahahaha" gelak kawan saya menceriakan keadaan.

"Saya yakin, ada yang lebih baik untuk saya" sambung saya menulis.

"Macam frust jek..hahaha..frust menonggeng lah husna..hahaha" ceria sungguh kawan saya menulis. 

Tapi saya agak tersentak dengan tulisannya.

"Insya allah, masih ada iman dalam hati saya. Saya masih beriman pada Qada' dan Qadar Allah.Frust sikit kot. Tapi tak lah sampai menonggeng. hahahah." saya turut bergurau pada akhirnya.

***

"Kesian aku tengok kau. Sudah-sudahlah. Aku tahu kau sakit dengar ni. Tapi aku nak kau buang juga perasaan tu. Tak payah fikir dah, dia untuk kau, kau untuk dia ke, korang kongsi persamaan yang banyak ke. Dah lama kan. Kalau aku di tempat kau, aku masih tak bersedia. Aku tak nak kau buat keputusan atas dasar emosi sahaja, ok?" kata sahabat baik nun di Mesir mengingatkan.

***

"Bagi aku kalau dia dah taqdim orang lain, maksudnya dia memang dah tak ada perasaan pada kita. Dia memang dah bersungguh lah tu. Tak pelah kawan, akan datang juga yang lebih baik. Agaknya memang bukan dia untuk kau". pesan sahabat di Vienna melalui skype sewaktu saya meminta nasihatnya.

***

Saya tahu kebiasaannya apabila benda ini terjadi. Saya akan putar lagu-lagu sedih. Lagu-lagu cinta tak berbalas. Lagu-lagu yang menggambarkan cinta sebelah tangan. Nevermind I'll find someone like you.

haish..

Asyik-asyik jatuh hati, asyik-asyik cepat sangat taruh perasaan. Payah sungguh hidup dalam fasa pra-matang ini. Allahu akbar. Sakit. Perit. Hati dah terpikat, tapi bukan semua yang kita idamkan itu baik untuk kita bukan? Allah lagi mengetahui.

***


Sesungguhnya memasak adalah antara terapi kesedihan yang sangat menenangkan bagi saya. Maka terhasillah kuskus khudor berlaukkan daging. Ditakdirkan pula petang itu, sahabat baik saya datang ke rumah sewa kami. Kami makan kuskus bersama-sama sambil sahabat menyatakan hasratnya untuk menghabiskan minggunya bersama kami. Aduhai, gembiranya hati. Saya pegang muka dia, saya kata

"Subhanallahhhh.. awak tahu tak Allah hantar awak untuk saya??

" Blur mukanya sambil mata terkedip-kedip memandang saya.


Maha suci Allah. Dia takkan pernah menzalimi hambanya. Dia takkan pernah uji hambanya kalau dia tak tahu hambanya mampu untuk mengatasi ujian yang diberikan. Dia Maha Mendengar segala rintihan saya. Dia Maha Mengasihani hambanya. Dia Maha Mengetahui apa yang lebih baik untuk saya.  Allah sangat sayangkan saya. Allah tak biarkan saya bersedih selamanya. Allah hantar pula sahabat-sahabat meriahkan lagi minggu saya. Allah tak nak saya fikir pasal perkara ini lagi. Allahumma laka lhamd ya rob. Minggu itu kami ada sambutan Manifestasi Cinta Muhammad.  Tiga usrah menjadi satu bergabung menyambut kelahiran nabi di rumah Villa A.B.U ini. Kami adakan pelbagai aktiviti, kuiz, bernasyid, forum dan lain-lain.

Terdetik di benak, sungguh Allah mahu ingatkan saya, siapakah sebenarnya lelaki yang sepatutnya saya cintai. Siapakah dia lelaki yang patut saya lebih rindukan dan kasihi. Lelaki yang selayaknya saya pandang tinggi. Lelaki yang sepatutnya saya cintai melebihi sesiapun jua. Dialah Nabi Muhammad tercinta. Salamun a\'la rasulina. Ketika itu mula tersedar, baginda selalu rindukan ummatnya. Namun kita selalu lupakan baginda. Baginda selalu menangis mengenangkan kita ummat yang tidak pernah bertemu dengannya. Namun, jarang sekali kita menangis terkenangkan baginda. Lantas bagaimana kita mahukan syafaatnya di akhirat sana? Mari muhasabah.

***


Baginda rindukan ummatnya. Kita? 
***

Saya selalu pesan pada sahabat-sahabat. Fatrah yang dilalui sekarang ini, sebenarnya ujian Allah berikan kepada saya, dan menjadi pengajaran kepada mereka. Saya tahu doa-doa mereka sentiasa mengiringi. Saya tahu mereka sangat sayangkan saya. Saya hanya mahu berpesan, jagalah hati dengan sebaiknya, usah cepat terpesona dengan indahnya peribadi seseorang. Usah cepat menaruh hati pada yang tidak selayaknya. Maka bagaimana harus kita mengurus hati? Peliharalah mata dan hati. Jagalah batas-batas dalam pergaulan. Mintalah kepada Yang Mencipta hati kita. Dia yang memegang setiap hati manusia.


Dalam setiap keputusan dan pilihan yang kita mahu lakukan juga, jangan pernah lupa beristikharah, kerana anda takkan pernah kecewa dengan takdir yang Allah tentukan. Malah, rasa cinta kepadaNya, rasa kebergantungan untuk menggapai redhaNya akan sentiasa bercambah. Allah akan bagi jawapan yang terbaik. Allah akan menjawab segala persoalan kita dan hajat kita melalui istisyarah iaitu bermaksud meminta pendapat mereka yang boleh dipercayai untuk membantu seseorang itu membuat keputusan. Allah sudah jawab istikharah dan persoalan-persoalan saya lalu dihulurkan juga ketenangan bersama-sama.

Sepayah mana ujian yang Allah berikan kepada kita. Berbahagialah duhai diri. Bersyukurlah selalu. Kerana saat air mata itu jatuh takkan dapat kita rasakan lagi jikalau hati sudah mati. Air mata itu juga takkan pernah jatuh sewaktu kita bahagia lagi alpa. Bersyukurlah atas rahmat ujian. Kepada remaja-remaja seperti saya, Selamat menjalani kehidupan pra-matang dengan penuh kematangan buat semua Semoga Allah sentiasa hulurkan kekuatanNya selalu buat kita.

Mari, berjiwang-jiwangan dan berindu-rinduan pada Pencipta dan Kekasihnya. Manifestasi Cinta pada selayaknya.

lagu ini sangat comel ok!




I'm blessed with His love and the love of people around me :3





6 comments :

Mardhiyyah_cahayakeredhaan said...

yukkk berindu-rinduan dengan Pemilik hati kita dan kekasihNya... :)

zAhrauna said...

yokkkk! Mari bercinta dengan Pencipta dan kekasihNya..^^ <3

Anonymous said...

Alhamdulillah, I've been in your shoes, once, dik. La Tahzan, Allah, is always with us. 'Anna Wa'dallahi Haq' - that Allah's promises are always true! -HasbiAllahu Lailaha Illahu.

me, A doctor, a Mujahidah.

zAhrauna said...

sis anon,

barakallah fik kak..jiwa remaja..perlu sentiasa dekat pada Allah..

layyinul harir said...

suka entry ni kak..memg betul kita x matang lagi..kisah akak lebih kurang sama je dgn semua org..hehe..

yukk kejar cinta Dia yang utama..:)

zAhrauna said...

wah.. layyinul harir dtg blog akak godek2 sume post ek.. hihi..
terima kasih syg.. moga cepat2 kita jadi matang kan..

mari bercinta!:)