26 July 2012

Jujur dalam bercinta

Bismillahi as solatu was salamu a'la Rasoulillah

Mungkin kalian sudah bosan dengan tulisan drama air mata saya. Oh, tolong maafkan saya~

Sedar tak sedar tinggal sehari sahaja lagi keberadaan saya di bumi Maghribi. Subhanallah.. pantas sangat masa berlalu. Diri saya pada waktu ini terkejar-kejar dengan banyak perkara. Terasa susah meninggalkan bumi ini dalam masa yang sama, masih banyak perkara yang belum diselesaikan. Kadang-kadang apabila saya di dalam fatrah yang susah, saya selalu membayangkan diri saya di masa hadapan, terus tekan butang fast forward dalam otak dan bayangkan keadaan diri saya selepas berjaya mengharungi sesuatu kepayahan. 

Semalam, sewaktu mendaki bukit sebelum sampai ke rumah saya sudah membayangkan keberadaan diri saya di Malaysia. Sedang saya menapak satu demi satu langkah ke hadapan, terus saya menegur diri, buat apa perlu saya membayangkan diri di masa hadapan, seolah-olah mahu cepat meloloskan diri dari dunia realiti. Terus juga saya menyoal diri, bukankah lebih indah andai setiap detik masa itu walau pun payah untuk di harungi, tetap kita hayati satu persatu saat hidup itu. Sesungguhnya hidup kita ini bukan disulam dengan benang sutera kesenangan sahaja malah dikait pula dengan benang ujian. Walaupun sulam itu lembut dan indah, benang yang kasar itu juga memberi warna dan corak yang menyerlah juga.


Saidah Fathi
Saidah Jayid


Malam semalam sempat juga saya habiskan ziarah ke rumah ibu-ibu angkat saya. Ingat tak lagi pembaca sekalian dengan dua orang sahabat baik saya, Saidah Fathi dan Saidah Jayid? Dua orang kebahagiaan seperti makna nama mereka yang Allah hantarkan dalam hidup saya sebagai teman baik di sini. Dua orang yang sangat berbeza, Saidah Jayid kaya orangnya, tinggal di villa besar tapi sangat merendah diri. Saidah Fathi pula datang daripada keluarga yang sangat sederhana. Saidah Jayid pelajar Arabyah, Saidah Fathi pula pelajar Injlizyah. Subhanallah. 

Kedua-dua sahabat ini sudi berkongsi kasih ibu mereka dengan saya. Walau berbeza kulit warna dengan anak mereka tetap ibu-ibu ini menerima saya seadanya. Percaya tak, saya menangis teresak waktu peluk mak Saidah berdua daripada peluk anak mereka. Pelik kan? Saya pun tak pasti kenapa. Mungkin berkat kasih sayang dalam makanan yang mereka sediakan dah sebati dalam diri saya. Segala kuskus, tajine, maraq dan harirah yang dimasak dengan cinta tanpa mengira bangsa membuatkan saya lebih berat tinggalkan mereka.

Saya tak pandai buat ayat cakap "Ummi, tolong halalkan makan minum saya" atau "Ummi, tolong maafkan salah silap saya kalau pernah terkasar bahasa, tak faham apa yang saya nak kata" untuk dialih bahasa dalam Bahasa Arab. Cuma yang pasti, saya jujur dalam saya katakan, "Kanbghekoum bzaf", sungguh aku sayang sangat pada kalian. "Kalau kita tak berjumpa di dunia, harapnya kita akan berjumpa di syurga" tegas saya sebelum berlalu pergi.

mama saidah jayid (tak ada gambar yang lebih dekat T_T)
ummi saidah fathi
Apa yang cuba saya sampaikan di sini, jangan pernah malu untuk menyatakan cinta kita pada mereka yang kita sayang terutamanya ibu bapa kita. Semahunya kita sampaikan kata-kata ini setiap hari buat insan mulia yang selama ini selalu berkorban sedaya upaya memberi kita segala macam kebaikan.

Mula-mula tu mungkin kita akan rasa malu dan agak canggung. Percayalah! Saya pun terasa bahang kemerahan di pipi waktu kali pertama sebut perkataan "I Love You" di hujung panggilan telefon ke Malaysia. Bahkan sampai ke hari ini, saya masih rasa terlalu bahagia apabila saya dapat jatuhkan ego yang kononnya bertakhta untuk sebut "I Love You" terlebih dahulu kepada mereka. Pelbagaikanlah cara menyebut perkataan itu, ibu bapa kalian pasti terasa kejujuran cinta yang cuba ingin kita sampaikan. Apabila kita betul-betul terasa kebahagiaan dan kasih sayang apabila berukhwah dengan sesiapapun, janganlah segan untuk mengungkapkan, "Saya sayang kamu kerana Allah".

Maka, jujurlah kalian dalam mengucapkan kata-kata cinta pada yang selayaknya. Usah biarkan diri terbeban dengan penyesalan andai tak sempat untuk meluahkan perasaan. Bukan hanya pada makhluk sahaja bahkan jua pada Pencipta dan RasulNya. Moga-moga kasih sayang yang kita jalinkan utuh membawa kita pada redhaNya.

Cikgu Tawfiq dan Cikgu Siti

Ayuh, kita sama-sama jujur dalam bercinta!

p/s: saya saaaaaayang umi ayah saya~~~ *hearts*

2 comments :

shieraridwan said...

semoga cinta kita tak berubah kepada Pencipta kita :)

btw, sonoknya kt maghribi.
tingat ustazah sy yg m'ajar di sini.

zAhrauna said...

ameeen.. moga kekal selamanya.. ^ ^

siapa ya nama ustzah cik shieraridwan?