17 November 2012

Paranoid.

Bismillahi as solatu was salamu a'la Rasoulillah..

Tarik nafas panjang-panjang. Teruskan menaip husna. Terus dan jangan berhenti.

Assalamualaikum semua.. dah lama kan saya tak menulis?
Incha Allah, pos kali ini saya ingin berkongsi sebuah kisah.

Kisah Paranoid Seorang Muallimah.

Pada tanggal 3 Oktober 2012, saya masih ingat hari bersejarah tersebut hari Rabu. Muallimah Husna segak berabaya hitam ke sekolah (saya lah tu). Macam hari-hari sebelumnya, rutin harian seorang muallimah berlalu  seperti biasa. 

Hari itu saya rasa agak mesra rakyat terlebih pula. Usai solat Zohor dalam perjalanan pulang dari Masjid selepas berjemaah dengan anak-anak Irsyad untuk ke Bilik Guru, saya dikerumuni anak-anak 3 Umar sama-sama berjalan pulang ke kelas. Salman, ditolak pelajar darjah 4 cedera. Kawan-kawannya sibuk melaporkan kejadian macam saksi yang mahu menegakkan kebenaran. Saya ada kelas Akidah dengan mereka. Masih ada dua masa berbaki sebelum tamat sekolah pukul tiga petang.

Oh ya, pada hari yang sama juga, saya telah merawat lebih tiga orang pelajar yang datang ke Bilik Guru dengan macam-macam lagi sakitnya. Ya, sekali anda menjadi seorang guru, nak-nak lagi Guru Kelas sesungguhnya anda telah dinobatkan dalam masa yang sama menjadi seorang Jururawat, Tukang Sapu, Pereka Dalaman dan Pakar Kaunseling. Pengalaman..

Menjadi seorang muallimah(guru) yang baru sahaja bekerja selama sebulan. Saya masih mentah dalam menangani masalah pelajar. Saya masih terlalu Ideal. Mahukan kesempurnaan, perubahan dalam setiap perkara yang kita lakukan. Terlalu Optimis sehingga menjadi terlalu Perfectionist. Dah mula boleh agak ke mana jalan cerita ini akan pergi? wink-wink ;)

Alkisahnya, ada kisah chenta dalam kalangan anak-anak darjah tiga. Kebetulan, saya mengajar semua kelas darjah tiga. Abu Bakar, Umar, Uthman dan Ali. Makanya, saya boleh baca gerak-geri pelajar. Sambil-sambil bergosip dengan mereka, bocorlah jua maklumat mereka yang berutus-utus surat cinta. Terpengaruh dengan lagu-lagu chenta Najwa Latif dan Ainan Tasneem agaknya. Mereka sangat berani dalam menyatakan hasrat hati jiwa dan raga. Oh!

Hendak dipendekkan cerita,saya dapat laporan daripada guru lain, anak-anak dara kelas saya sibuk berutus surat dengan anak teruna kelas lain. Saya terasa sangat protective dan tak dapat menerima pada mulanya bagaikan seorang ibu yang tak mahu anak daranya berperilaku sebegitu rupa. Terasa tak masuk akal, kecik-kecik dah pandai bermain surat. Mungkin bagi sesetengah orang akan berkata, ''alahai comelnya lahh dah pandai main surat", namun saya yang tak cool ini gagal nampak apa pun yang comel daripada perbuatan tersebut. Malah, saya rasa tersangat tidak selesa.

Tetapi, apabila perutusan surat berlaku di depan mata saya, sewaktu saya sedang mengajar, dalam masa yang sama mereka langsung tak mengendahkan apa yang saya cuba ajarkan di hadapan, saya terus mengambil langkah. Geram memang geram tapi saya tak mahu buat sesuatu yang mengaibkan mereka, mata saya terpaku ke arah banat (budak perempuan) yang sibuk menulis surat, dan berjalan laju merampas surat tanpa sebarang kata. Saya simpan surat-surat tersebut di bawah buku PnP dan terus mengajar seperti biasa. 

" Kelas, muallimah nak antum bayangkan sebuah pokok yang tinggi penuh dengan epal-epal yang ranum." saya mencelah lalu saya melukis sebatang pokok dan buah-buah epal di papan putih.
"Banat, muallimah nak kamu jadi epal-epal yang tinggi, mahal, susah nak dicapai, bukan macam epal-epal yang jatuh kat bawah tanah dah busuk. Walad pun sama, kena tolong banat, muallimah tak nak lah dengar benda yang bukan-bukan, main-main surat, muallimah pun tak pernah ada boyfriend taw" bebel saya.

Ah, saya pasti mereka agak kurang faham dengan penjelasan saya. Tapi saya harap mereka rasa apa yang saya cuba sampaikan. Oh Allah.. Waktu itu, Syafaatullah dan Taha seronok bergurau sampai tak sengaja terkoyakkan kertas edaran saya hari itu. Saya keluar kelas dan ambil kertas A4 kosong dan pulang untuk tulis semula soalan ulangkaji Aqidah. Saya terus sambung mengajar dan saya baru teringat yang saya masih belum mengedarkan jadual peperiksaan untuk minggu hadapan. Terus saya minta izin lagi untuk keluar.

Dalam Bilik Guru, saya tersempak dengan Muallimah Jameelah,
"Muallimah, kita ni berbesan lah nampaknya, budak-budak ni main-main surat lagi" kata saya dengan nada berseloroh.

 "Ye ker? Siapa yang mula dulu? Muallimah rasa banat yang selalunya suka mulakan dulu" kata muallimah. Terasa sedikit tertampar waktu itu.

"Oh macam tu ya, tapi saya dah rampas surat-surat tu hari ini."

"Surat...!" saya terjerit kecil, terus saya teringat surat-surat yang saya tinggalkan dalam kelas. Emosi mengalahkan rasional, paranoid menjelma. Saya terus bangkit dari kerusi dan berlari anak dalam abaya keluar dari Bilik Guru yang perlukan kami menanggalkan kasut sebelum masuk ke bilik itu. Tetiba saya mula terbang melayang.

Saat saya melangkah keluar, saya nampak dunia terus melaju pergi dan saya tergelincir ke kiri dengan ayunya bak seorang puteri. Lebih kurang macam gambar ini.. 


Rasa malu terus menghempap! Ya Allah,saya nak bangun cepat-cepat. Alhamdulillah, waktu tu kelas sedang berlangsung maka tak ramai yang menjadi saksi kejadian yang agak memalukan tersebut. Saya terus bingkas bangun sambil mengawal keayuan raut wajah menahan kesakitan tangan kiri saya yang tiba-tiba terasa kebas. Saya bergegas ke kelas, memberi alasan kepada rakan guru yang menjadi saksi "Saya ok je" sambil  mengangguk-angguk tersengih tawar.

Sampai di kelas, saya hulurkan jadual yang ada di tangan kanan dan terus duduk. Kesakitan yang amat mula terasa. Tapi saya masih menggelabah mencari surat yang dirampas tadi. Puas saya bertanya mereka, rupa-rupanya surat itu masih tersimpan baik. Saya mula perasan yang jari saya tak dapat digerakkan. Saya menunduk ke bawah melihat tangan sambil cuba mengurut. Budak-budak mula bising " Jangan bisinglah, muallimah tengah menangis tu", "Weyh, muallimah husna merajuk lahh..", "Muallimah, kenapa ni?". mereka bertanya.

Kepala diangkat sambil tersenyum, "Tak ada apa-apalah, muallimah sakit sikit je, tadi muallimah terjatuh, dah semua orang duduk ya, siapa dah siap latihan.. hantar". Saat itu, dua orang budak kacak lagi bertuah, Syafaatullah dan Taha terus bergurau, dan akhirnya kertas latihan yang saya tulis buat kali kedua tadi, koyak lagi. Ya Allah, saya agak tensyen waktu tu, dengan tidak semenanya, Muallimah Husna menjadi Super Saiyan.

Saya jerkah mereka dimulai dengan "Awak ingat murah ke kertas yang muallimah bagi tu??.............. "
Tanpa saya sedari, air mata saya mulai berderai. Dengan penuh syahdunya saya menasihati mereka dengan air mata berjujur (agaknya sebab saya rasa sakit kot). Saya selitkan lagi tentang surat-surat tadi, dan akhirnya saya meminta maaf kepada mereka dan minta izin untuk keluar kelas. Sebabnya, saya memang tak dapat tahan rasa sakit. Mujur hanya berbaki 10 minit sebelum tamat kelas.

Petang itu, saya ditahan di wad. Keesokan harinya, saya tidak hadir ke sekolah. Maha Suci Tuhan, dengan hanya tergelincir, tangan saya boleh patah dan teralih tulang Radius dari pergelangan tangan. 




Sewaktu ditahan di wad, pelbagai soalan menerpa "Paranoid sangatkah aku?"satu suara berbisik. Satu suara lagi membalas, "Sepatutnya aku lebih percayakan mereka, tak perlu risau tentang surat tu".  "Biarlah mereka belajar daripada kehidupan, belajar daripada kesilapan, kadang-kadang ada benda yang boleh disuluhkan, kadang-kadang ada perkara yang perlu kita biarkan" bisik hati lagi. 

Salah ke apa yang aku cuba buat?. Saya cuma tak nak mereka ambil ringan bab ikhtilat. Tapi mungkin cara saya salah. Saya masih baru bersama mereka. Saya tak layak untuk menghakimi tanpa betul-betul mendekati. Dan akhirnya, saya menerima hakikat bahawa ini adalah hukuman dan peringatan buat diri saya. Manakan tahu, mungkin saya dah terguriskan hati ibu bapa saya. Manakan tahu, ini juga balasan atas dosa-dosa saya yang lalu. Mungkin jua ini peringatan untuk mereka yang disekeliling saya.

Yang pasti, simen ini mengajar saya untuk lebih bersyukur atas nikmatNya. Terasa kehilangan nikmat kesempurnaan sewaktu menadah tangan untuk berdoa, mengangkat takbir untuk bersolat dan dalam pekerjaan lain. 19 haribulan ini saya akan mula buka simen selepas enam minggu bertangan batu.

Apa moral dan pengajaran daripada post ini? Saya pun tak dapat nak highlightkan yang mana satu. Sebab sekarang ini pun saya masih struggle dengan diri sendiri cuba menjadi yang lebih baik hari demi hari.


sekalipun kita terjelopok dalam kumbahan dosa..

maksiat mengotori jiwa, mengkaburkan mata..


terasa indah walhal tertipu dalam kebahagiaan dunia..


ingatlah.. hujan hidayah dari Allah akan sentiasa menyapa..


hanya tinggal kita mahu menyental kotoran itu atau dibiarkan sahaja..




Saya jadi sangat malu dengan diri.  Tatkala, saudara kita di sana sedang bermati-mati mepertahankan diri.

Saya tersangat lena bermimpi membazirkan waktu 'menggemukkan' diri.



Moga Allah menerima taubat kita selalu dan selalu mengirimkan hidayahnya tanpa jemu. Transformasikanlah (hijrah) diri kita menjadi manusia yang lebih baik hari demi hari. Sebab kita tak tahu, bila kita akan mati. Kita mahu syahid sebagai pengakhiran bukan? T____T



# Allahu Akbar

4 comments :

AdiZufly said...

Oh inikan cerita di sebalik Muallimah Husna jatuh ni?

In sha Allah. Educate dgn kasih sayang dan bijak. :)

Selamat!

zAhrauna said...

in shaa allah.. ameen.. :)

Sha-na.Szied said...

cerita yang banyaak dalam 1 tajuk :)
akhirnya muallimah dah jatuh.. Allah2.. muallimah muda kene byk belajar kan.. hmm nati x tahulah macam mana muallimah Naie plak .. risau ngan anak2 zaman skng moga tabah

zAhrauna said...

saiyidina umar a.s pernah berkata:

"didiklah anak kamu sesuai dengan zamannya"

in sha allah.. cabarannya berbeza tapi tak ada yang mustahil kan.. ^^