16 June 2013

perempuan dan perasan







bismillahi as solatu was salaamu a'la rasoulillah

 ini monolog dalaman namanya.

sediakan plastik/besen/atau berada berdekatan tandas untuk memastikan anda tak termuntah bersepah-sepah.

 ya.. anda tak tersalah baca tajuk di atas tu. bukan perempuan dan perasaan ya, anak-anak.

perempuan dan perasan. pe-ra-san. satu sahaja huruf a selepas huruf s di dalam perkataan tersebut atau nama lain yang saya suka guna, perah santan a.k.a perasan.

post sinis kali ini khas saya tujukan untuk menempelak diri sendiri. oh ya, tunggu. sebenarnya memang kesemua post dalam blog ini untuk menampar diri saya dahulu. piappp!!! satu tamparan wanita hinggap di pipi yang berminyak ini.

berpeluh sambil mengeluh.

sampai bila ya diri saya ini agaknya mahu belajar dari kesilapan? mudah sangat taruh hati pada sesuatu yang belum lagi pasti!? dan kenapa pula ya, sukar benar rasanya, untuk bertambah tambah rasa cinta pa ilahi atas setiap nikmat dan peluang taubat yang masih diberi? waegureee? limaza? why? kenapa?

tahulah, semua itu namanya fitrah. tapi kalau dah selalu sangat 'perah santan' jadi masalah!.

aigoo! kau masih kurang menjaga pandangan wahai manusia bernama husna. ghaddu lbasar. menundukkan pandangan itu masih belum kau kuasai.

pandangan mata dan pandangan hati.

mungkin matamu bisa kau palingkan ke langit atau ke darat waktu menapak menyelit dalam ruangan manusia. namun, hati kau masih melilau. dan andai sudah tertangkap pandangan hatimu pada sebuah pesona. habis terus hatimu melayang membina sebuah impian atau lebih sesuai dikenali sebagai angan-angan.

oh dear Lord!

benar kata-kata sang murobbi unggul ''masa yang banyak dan tidak diisi adalah racun buat remaja''. dan aku sudah meneguk racun itu buat sekelian kalinya. malah, berkali-kali pula terjatuh dalam lubang yang sama. ya rasulallah, aku masih gagal dalam mengikut pesanmu itu.

kadang-kadang. selalu. rimas dibuatnya!. naik menyampah pada diri pun ada.

lap peluh. perah dalam baldi. bertakung penuh peluh penat, tak terkejar dengan lajunya mainan hati yang tidak dipagari.

suatu hari nanti, semua ini akan berakhir. aku yakin hari itu bakal tiba. tinggal aku lagi bersedia untuk menjadi penyejuk hati buat si dia yang belum kunjung tiba.

muntah hijau.

geli pun ada tulis post macam ni. mungkin saya akan delete selepas ini. yang pasti saya tak akan berkongsi di fb. anda dikira terpilih andai terbaca post pelik ini.

maafkan saya. moga dapat lah manfaatnya walaupun, saya tak pasti juga, apa the end wahupun moral of the story dalam post ini.

semoga allah bantu kamu wahai aku. ameen.

2 comments :

AdiZufly said...

Bitter truth.
Perempuan memang cepat perasan.
Haha!

You can do it husna!
Please pray for me too!

zAhrauna said...

I love you dilah!

haha.. yosh~~ we can do it punya lah..