30 October 2013

Namanya Hamba






Bismillahi as solatu was salamu a'la Rasoulillah

Setiap kali kita merasa hati sudah terlalu hitam, badan sudah melekit dengan peluh jahiliyah, tangan pula diliputi kotoran lumpur dosa, pasti Allah tetap akan menghantar sesorang, sesuatu mahupun sebuah pandangan yang sentiasa mengingatkan kita kepadaNya.

Allah akan tarik kita semula kepadaNya. Tinggal kita sahaja yang mahu cakna, mahu peduli, mahu menyambut seru Tuhan menuju kebaikan meninggalkan kejahatan. Ya, kita sudah menjadi jahat kepada diri kita setiap kali kita berdosa. Zalim sungguh kita tatkala kita sendiri sedar akan dosa yang dibuat akan menghumban diri ke dalam Neraka selamanya.

Allah.. ampunkan hamba.

Sering hamba leka dengan dunia. Alpa dibuai nafsu sehingga terlupa, mana dosa mana pahala.

Sebagaimana kita dapat melihat sesuatu perbuatan kita menjurus kepada dosa, begitu juga lah kita melihat peluang peluang pahala di hadapan mata.

Usah pandang akan sesuatu yang dapat menggerakkan sebuah gunung. Cuba pandang sekeliling, cuba tatap mereka dalam bulatan kita, pasti akan ada peluang pahala menani kita. Dan ya, hanya kita yang mampu menggerakkan hati untuk merebut pahala tersebut. Mahma semudah mengutip sampah!.

Wahai manusia, terlalu benar kamu memandang dunia hingga tidak tertoleh akhirat kamu. 

Ah, kenyangnya kamu dengan makanan di sini, hingga mereka disana menyantap kucing kekurangan bekalan makanan. 

Nah, sibuk benar dengan kecantikan yang sementara, tanpa peduli pahala berterusan selamanya. Apalagi kalau bukan dengan sedekah dan amal jariah. 

Sudah kamu lunaskan tanggungjawab itu sebelum kamu sibuk menghiasi dirimu?

Ingatlah, setiap insan yang hadir dalam diri pasti meninggalkan sebutir mutiara hikmah. Setiap ujian mahupun kesusahan, terima dengan seikhlas hati. Jangan mudah merungut, niatkan dalam hati "Oh Allah, aku memohon manisnya ikhlas di penghujung urusan ini walaupun payah".

Usahakan sebaik mungkin setiap perkara di hadapan kita, mungkin tampak kecil, manakan tahu, itulah yang menjadi asbab kita syurga. Mulakan dengan bismillah, setiap yang payah pasti menjadi mudah, yang mulanya ralat pada akhirnya pasti kan jadi hebat. In sha Allah.

Selamat menjadi hamba yang tidak putus-putus bertaubat, kamu tidak hina kerana dosa, kerana bukan saya, dia, mahupun mereka yang menentukan syurga atau neraka. Hanyalah Allah yang Maha Menghukum selayaknya menentukan. 

0 comments :