09 November 2013

Ujian dari Tuhan






Monolog dua hati bercerita tentang umat Islam



Ya Allah, nikmatnya hidup kami,
Dapat belajar dengan senang,
Kami dapat makan sehingga kenyang,
Kami beribadah dengan tenang.
Kami bermain sampai menang,
Kami ibarat minyak penuh yang ditatang,
Adakah ini melekakan kami sehingga mereka tidak dipandang ?

Syria, Mesir, Palestin, Rohingya?
Siapa mereka?
Kulit kita pasti berlainan warna,
Apatah lagi tutur bahasa,
Sudah pasti sangat berbeza,
Jadi, hal ehwal mereka, mengapa perlu kita cakna ?

Mungkin engkau sudah lupa,
Warna darah mereka dan kita warnanya merah saga,
Syahadah kita sama,
 Bersaksi Allah yang Esa dan PesuruhNya Muhammad yang Mulia,
Bukankah itu cukup membuktikan kita bersaudara?

Mungkin kerana aku anak Malaysia..
Sudah terbiasa hidup selesa.
Hidup kita kan aman dan bahagia..
Tiada masa untuk berduka cita,
Dan Ya, aku amat berbangga,
Punya negara yang maju dan kaya.

Bersyukurlah, kita masih dapat hidup aman sentosa,
Sedang mereka di sana terseksa menderita,
Namun, mengapa masih engkau berpura pura buta?
Mengapa masih seakan tuli semua telinga?
Mengapa masih engkau tidak bersuara?

Siapa kata kita tidak menderita ?
Derita kita tidak untung niaga,
Derita kita anak tidak lulus periksa,
Derita kita anak anak asyik bercinta,
Bayi bayi dibuang merata,
Derita kita kan tidak pernah cukup dengan apa yang ada.

Aduh, aneh sungguh derita kalian?
Bukankah ini namanya ujian?
Ujian mereka terpaksa hidup bergelendangan,
Tanah mereka dirampas tidak dipedulikan,
Serak tangis mereka tidak kedengaran,
Selalu mereka tidur dalam kelaparan,
Mereka dibunuh oleh manusia bertopengkan syaitan,
Namun, mereka tetap percaya pada janji Sang Tuhan.

Janji apa pula yang engkau maksudkan?
Dimana pula kedudukan kita di sisi tuhan?
Mereka dianugerah syahid sebagai kematian.
Sudah pasti syurga menjadi habuan.
Lalu, apa yang perlu kita lakukan?

Kita sangat kaya bukan?
Nah berjihadlah dengan harta – jadilah kalian orang dermawan,
Harta jikalau disimpan simpan pasti akan kehabisan
Namun, jika disumbangkan pada jalan Tuhan,
Pahalanya hingga ke syurga berterusan.

Ya, dan kita masih mampu bersuara,
Kita juga boleh sebarkan berita,
Biar nasib mereka lebih terbela,
Biar ada skema untuk kita  menjawab soalan di Hari Penyaksian,
Tatkala diajukan soalan di hadapan Tuhan,
Apakah kepada mereka engkau telah beri bantuan?Kami telah cuba wahai Tuhan,
Kami ada beri bantuan.

Terimalah kemaafan kami tidak menghantar kereta kebal yang kami gunakan pada Hari Kemerdekaan 
Maafkan kami hanya mampu menjadi penonton di saat basahnya bumi kalian,
Dibanjiri darah anak2mu, isteri2mu, tumpah titisan demi titisan.

Kami tidak mampu berperang bersama kalian,
Namun, terimalah nyawa kami, doa kami,
Moga menjadi sumber sokongan kekuatan,
Dan sudlilah kiranya roh2 kami bersemadi bersama kalian

binttawfiq, Sg Isap Damai, 2013-Nov-9

0 comments :