27 November 2013

Analogi Pemandu dan Penumpang






Bismillahi as solatu was salamu a'la Rasoulillah.



Selepas lulus test bukit dan parking, saya ke pondok JPJ untuk tanda tangan borang..



Tuan Pegawai : Awak tak mengajar ke hari ni?



Saya : Oh, saya ada minta cuti sehari. (Dalam hati, ada ditulis kerjaya kita ke kat borang JPJ?)

Dapat borang saya belek-belek tak ada pula column kerja. Rasanya baru kali pertama juga kenal Tuan tersebut. 

Pada akhirnya saya membuat konklusi, Tuan tu agaknya teka saya seorang pengajar daripada pemakaian saya. Ya, saya seorang sahaja gadis ketinggalan zaman memakai baju kurung hari ini. 

Saya dah buktikan dengan memakai pakaian longgar saya bebas dan berjaya melakukan perkara yang saya mahukan. Saya tahu lebih selesa pakai seluar, tapi tolonglah pilih seluar yang lebih longgar dan tidak ketat. Apa salahnya, longgarkan sikit baju t-shirt yang kita pakai. Untuk siapa kita berhias? Mari cek semula aurat kita. 

Yang menyayangi kamu kerana Allah,
Nurul Husna.


Ini kisah saya pada hari ujian JPJ dijalankan. Masih terasa keghairahan untuk memandu membuak buak dalam diri. Ya lah kan, baru pertama kali memegang lesen, pertama kali membawa kereta ke mana mana, pertama kali terasa seperti orang dewasa. Pengalam an pertama kali kita pasti akan sentiasa yang indah bukan?

Nah, 7 bulan selepas itu. Keghairahan itu makin pudar. Saya tersangat tidak rajin untuk membawa kereta ke mana mana. Penat!. Penat mental dan juga fizikal. 

Sabtu lepas saya ke kenduri kahwin senior di Temerloh. Walaupun Temerloh di dalam negeri Tok Gajah sama dengan daerah Kuantan. Masih perjalanan yang di ambil memakan masa 3 jam. Masya Allah.. penatnya. 

Berbanding menjadi seorang driver, saya sangat menikmati kedudukan sebagai seorang passenger. Wallah! 

Namun, tanpa saya sedar, ada analogi menarik yang dapat kita ambil daripada dua posisi ini. 

Pemandu / Driver / Saiq



Pemandu dapat saya analogikan sebagai seorang ketua. Seorang ketua pada awal pemilihannya berdebar-debar menerima keputusan pilihan raya mahupun undi. Apabila sudah terpilih menjadi seorang ketua, nah, berkobar-kobar pula sangat berkeyakinan untuk membawa satu arus perdana perubahan dalam organisasinya.

Macam saya gambarkan perasaan saya tadi, sewaktu pertama kali mendapat Lesen Pink P yang membenarkan saya memandu kereta di atas jalan. Kedua dua perasaan bahagia, rasanya lebih kurang sama.

Tetapi, ramai di antara kita yang kadang kadang terlupa, menjadi ketua atau pemandu sebenarnya terpikul di bahu kita sebuah amanah yang sangat besar. 

Bayangkan, sekiranya seorang pemandu terlelap walau 5 saat sekalipun pasti akan membawa kecelakaan. Apatah lagi kalau menjadi ketua yang sengaja melelapkan mata daripada kesusahan rakyat mahupun orang yang dipimpinnya, menjadi buta dengan sengaja atas segala korupsi yang di hadapkan pada matanya, agak-agak binasa tak organisasi tersebut? Mestilah jawapannya ya.

Menjadi pemandu perlu sentiasa tahu kemana arah yang kita ingin tuju. Perlu ada peta untuk mengingatkan kita belok mana yang perlu di ambil, simpang mana yang perlu dicelah. Samalah juga dengan seorang ketua, perlu ada matlamat yang jelas dalam kepimpinannya. Bukan boleh mengarah sesuka hati, apatah lagi tidak mengambil manual Al Quran dan As Sunnah dalam memimpin. Bukankah pada akhirnya kesesatan yang akan dibawa?

Pemandu yang sedar, cergas dan aktif akan membawa penumpangnya melalui jalan yang mudah dan cepat sampai ke destinasinya. Ketua yang cakna dan proaktif akan sentiasa memudahkan rakyatnya. Senang bukan analogi saya?

Namun, pemandu yang hanya suka membangga diri membawa kereta besar, akan sentiasa dalam lamunannya, keseronakan sementara, sedangkan penumpang ternanti-nanti bilakah waktu untuk sampai ke destinasi yang telah dijanjikan. 

Ketua mestilah seorang yang bijaksana. Memimpin rakyatnya dengan saksama.

Penumpang / Passenger / Raakib 


Sangat seronok menjadi penumpang. Dapat menjadi bos untuk ke mana mana. Kalau penat, hanya perlu lelapkan mata dan masih kita akan sampai ke destinasi akhirnya. Kalau bosan, capai apa sahaja kudapan untuk di makan dan masih kita akan sampai ke destinasi akhirnya.  

Samalah juga kalau saya analogi kan penumpang ini ibarat orang yang hanya tahu kepentingan dirinya terjaga tanpa kisah akan keadaan di sekelilingnya. Ibarat orang yang tak kisah, siapa yang akan memimpin negaranya. Tak ambil peduli, andai ada kesalahan pada ketuanya yang perlu ditegur. Tak ambil endah, andai ada kemaksiatan yang berleluasa di sekelilingnya, kerna dia sudah selesa, itu bukan kerja aku katanya, aku bukan Ketua Jabatan Agama. 



Tetapi, andai semua penumpang ini sedar akan hakikat mereka juga akan dipersoalkan di akhirat atas ketidakpedulian mereka di atas dunia. Pasti mereka akan tetap menemani Sang Pemandu untuk tidak tertidur, tidak terhangguk mengantuk apatah lagi tidak tersalah arah membaca peta dalam membawa semua penumpangnya ke destinasi terakhir. Apa lagi kalau bukan syurga destinasi kita!



Penumpang pasti mahukan pahala yang sama besar ganjarannya dengan pemandu. Jadi penumpang tidak akan hanya terus tidur apabila di dalam perjalanan, tidak akan hanya menyuap kudapan ke dalam mulutnya sahaja pasti di sua ke pada pemandu juga. 

Kerana dia tahu, seorang pemandu iaitu seorang ketua juga manusia. Manusia yang perlu ditegur andai terkhilaf, manusia yang perlu sokongan untuk terus berjalan, manusia yang pada awalnya dipilih sebagai ketua kerana keyakinan penumpang penumpang untuk Sang pemandu membawa kereta atas kebolehannya.

Penumpang sebenarnya kuasa sebenar seorang pemandu. 






Andai sahaja kita sedar akan hakikat bahawa dalam diri kita tergalas posisi Pemandu dan juga Penumpang, pasti kita tidak akan mengambil enteng akan peranan kita. Kadang-kadang kita sebagai Pemandu, kadang-kadang kita sebagai Penumpang. Kalau bukan seorang pemandu utama dalam tempat kerja kita, kita tetap seorang pemandu untuk diri kita sendiri bukan?


Mahukah kita memandu perjalanan hidup kita berdestinasikan Neraka? 

4 comments :

Sha-na.Szied said...

terbaikkk awak.. i like this post mmg kene dengan jiwa..

terasa sangat sebagai penumpang yg hanya celik bila da sampai.. sedangkan pemandu penat.. kalau betul kita sedar tugas kita menjadi peneman pemandu sudah pasti kita berjaga dan membantu pemandu.. (urutkan emak ke, tunjuk jalan ke..) huhuh..

samalah analogi tu.. jika sedar kita akan dipersoalkan buatlah amal sesuai dengan profesiion kita tak kesahlah kita bos / kuli

terbaik!! i love u

zAhrauna said...

masya allah.. terima kasih nella.. :) sama sama jadi penumpang yang baik k..

john said...

Good article. Worth sharing. Thumbs up. Keep on blogging ya..

Anonymous said...

Thumbs up,,!!!keep it up,, :)