31 December 2013

Malam 1 Januari 2014





Bismillahi as solatu was salamu a'la Rasoulillah.

Malam sebelum 1 Januari 2014, saya dan adik-adik bersama Umi singgah ke Tunas Manja membeli barang-barang keperluan sekolah mereka dan saya. Cikgu pun kena beli juga pembalut buku untuk BRM. Bukan BRIM ya, Buku Ringkasan Mengajar. Sedang asyik mengambil gam, gunting, dan lain lain barang, saya baru teringat yang saya tak menggalas handbag. Oh ya, Huda tolong pegangkan tadi.

Minggu lepas baru dapat rezeki hasil mengajar tuisyen di sekolah. Jadi, malam ni berkira mahu belanja adik-adik perlatan sekolah mereka. Konon sambil beli barang sendiri, saya ambil diam diam barang yang Umi tak belikan buat mereka. Dengan niat, saya juga mampu untuk menolong mengurangkan perbelanjaan Umi. Kenapa tak belanja je terus kan semua? Maka, beraturlah saya dalam saff yang panjang di kaunter pembayaran. Rupanya, ramai lagi yang shopping last minute. ehe.

Sampai di kaunter, adik-adik dan Umi menghulurkan bakul lain untuk dibayar. Umi hulurkan juga duit yang Ayah beri tadi. Ok, saya mula mengasingkan barang saya dan barang yang Umi pilih. Saya minta handbag daripada Huda dan mula membayar. "Tolong kira yang ni dulu ya, resit lain". Selesai bayar, bahagian Umi saya mula buka handbag untuk bayar bahagian saya. "Eh, duit dalam sampul tu tertinggal lah pulak!" getus hati saya. 

Piap! Seakan ada tangan halimunan menyepuk dahi saya sambil mengawal reaksi muka yang agak malu. Saya alih muka pada Umi dan mula berbisik dari jauh, "Umi, akak tak bawak duit lah pulak". 

Padahal tadi dah hulur baki duit beserta resit. Aduhai,. Umi hulur kembali duit tadi, tengok duit yang ada di tangan RM30. Eh, tak cukup ni. Di alihkan lagi muka pada Umi, "Umi, tak cukup" sambil menggeleng perlahan kepala dan membulatkan mata. Dihulur RM20 lagi. RM49.75 jumlah pembelian saya.


Masya Allah. Dulu-dulu seingat saya, sekotak pensel warna yang kecik dulu-dulu harganya RM3.00 sahaja. Seingat saya lah. Sekarang dah cecah RM7.10, padahal kontot-kontot je pensel warnanya.

"Umi, tak ada pulak duit akak dalam handbag, nanti akak ganti ya" kata saya sambil kami menuruni tangga. 

Sesuatu terus menyelinap dalam sanubari, kalau Umi tak ada tadi, mesti saya tak dapat beli barang tersebut, ditambah malu teramat. Berderet orang beratur di belakang saya. 

Bayangkan kalau kita pula sedang beratur di Akhirat nanti, kita sedang membayar harga tiket untuk masuk ke syurga dengan amalan kita. Tiba-tiba timbangan kita condong ke Neraka kerana banyaknya dosa. Dan tiada siapa yang akan bantu kita, lantas kita buntu terus kaku. Apa yang perlu aku lakukan?

Selama ini pun, setiap kejayaan kita, setiap perkara yang dipermudahkan Allah untuk kita juga, sebenarnya bukan hadiah Allah kepada kita semuanya. Ia kerana berkat doa ibu ayah kita yang tidak putus mendoakan, membiayai perbelanjaan, tanpa sekalipun mereka meminta kembali. 

Dengan hati yang nekad, saya pandu ke rumah dengan fikiran "Ya, aku tertinggal sampul duit tu di bilik agaknya". Sebab siang hari tadi, saya sangat pasti saya ada belek sampul surat tersebut. 



Sampai pula di bilik, sampul surat tadi tiada. Puas di cari sampai ke ruang tamu masih juga tidak dijumpai sehingga saat saya menaip post ini. Saya teringat kembali, zip handbag saya sudah terbuka sewaktu saya mahu membayar tadi. 

Tertampar lagi diri ini.

Bayangkan pula, dah lah pahala kita ciput je. Sikit sangat untuk melayakkan kita ke syurga. Tiba-tiba pahala kita pula di ambil orang tanpa kita sedari. Allahu.. 

Di dunia, mungkin kita boleh kita berlapang dada dengan kehilangan selipar di masjid, atau apa sahaja musibah yang Allah kirimkan. Akan tetapi, di akhirat kelak, mampukan kita berlapang dada apabila pahala kita dirampas orang lain, berebut rebut kutip pahala dari timbangan di hadapan mata? Bahkan, di hulurkan pula dosa-dosa mereka untuk kita yang dahulunya sentiasa mengumpat, mengeji tanpa kita sedari. 

Malam tahun baru Masihi ini, Allah telah ajar saya satu pengajaran yang sangat mendalam. Allah tunjukkan kebesaranNya dalam setiap perkara dalam hidup kita. Tinggal kita yang mahu ambil pedoman atau tidak.

Kita takkan pernah tahu Syurga itu milik kita dan kita takkan pernah mampu meletakkan seseorang itu Neraka pengakhirannya. Tapi kita mampu untuk memperbaiki diri kita setiap hari. Selagi nyawa kita Allah izinkan untuk kita gunakan di muka bumi ini, selagi itu pintu taubatNya terbuka luas, istighfarlah sepuas hatinya. Pasti Allah akan ampunkan. 



dan akhirnya, yang dinamakan rezeki itu apabila kita sudah menggunakannya itulah rezeki kita. Contohnya, kalau ada kek yang akan disua ke mulut kita tetapi tangan kita dilanggar orang dan jatuhlah kek itu ke tanah. Bukan rezeki kitalah namanya. Redhakan sahaja. Moga dengan redha itu, Allah gantikan dengan yang lebih baik. Kita tak tahu, itu cara Allah bersihkan harta kita, mungkin juga duit itu untuk mereka yang lebih memerlukan. Allahu a'lam. Allah juga yang Maha Mengetahui, kerja kita sebagai hamba, bersangka baiklah!


sidenote: menulis post dengan jubah hitam. kita tak turun, hantar adik turun.

Kisah  Siang 1 Januari 2014.

0 comments :