11 April 2015

Baik untuk Kamu





Bila mana dalam suatu hari, Allah temukan kamu dengan hikmahNya berkali kali, maka sedarlah bahawa Dia benar benar mahu kamu memahami maksud yang diberi.

Minggu ini sibuk benar aku bercerita pada manusia tentang kesukaanku. Bercerita tidak berhenti. Sehinggalah malam semalam, Allah menghantarkan pelbagai wasilah supaya aku terus terusan beringat. Dua kali mungkin sebuah penegasan, tapi bila kali ketiga sudah aku temui, maka aku ambilnya sebagai sesuatu yang benar-benar Allah mahu aku renungkan.

Malam semalam telah diadakan sebuah mesyuarat Liqa Murabbi, pada mukaddimahnya seorang sister dipanggil untuk memberi tazkirah. Dia memilih ayat 216 daripada Surah Al Baqarah.

Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya.

Sedang dia menceritakan latar belakang surah ini yang berkisarkan kisah perang, dia mengaitkannya kepada peperangan dalam dirinya melawan nafsu sehinggakan beliau berhenti menahan sendu. Terus kami juga terpaku. Aku pula seakan tertanya, "Wahai Allah, apakah yang cuba Kau mahu sampaikan pada aku?". Sister tadi terus duduk, memohon maaf pada yang lain kerana tidak meneruskan tazkirahnya.

Pengerusi majlis mengambil alih semula mesyuarat dan kami meneruskan agenda seterusnya. Sedang kami berbincang, datang pula sister yang lain sedang menyebarkan sepotong gambar kecil mengandungi kata kata hikmah kepada seluruh warga mesyuarat. Sedang dia tiba ke arahku sambil menghulurkan nota kecil itu, aku tertangkap dengan nombor yang tercatit molek pada kertas tersebut. 2:216 beserta terjemahannya didalam Bahasa Inggeris, "But perhaps you hate a thing and it is good for you: and perhaps you love a thing and it is bad for you".



"Oh, saya dapat surah yang pentazkirah bacakan tadi" kata saya pada si pemberi nota.

"Betul ke?" sambil dia membelek nota itu, "Bukankah tadi bercerita pasal perang?" tanya dia semula.

"Ini sambungan ayat yang dibawa tadi" terang aku kepadanya.

"Betul, saya baru sahaja teringat" katanya.

Ini kali kedua. Ketika itu, benarlah Allah mahu menegaskan isi ayat ini kepadaku. Namun, terasa lagi kuat peringatanNya itu tatkala pagi ini pula, sedang aku membelek Home di Facebook, mataku tertancap pada sebuah post yang dikongsi seorang ukhti.


Katanya, "Jatuh tangga memang menyakitkan. Tapi, jatuh tangga depan orang lebih memilukan.
Jika baiklah satu kejadian itu, maka baiklah kesudahannya walaupun tidak diinginkan."


Maka pada akhirnya tinggal aku sahaja yang akan mengambil hikmah disebalik siri peringatan yang Allah kirimkan ini atau boleh sahaja aku hiraukan. Namun, siapalah aku untuk sombong pada kemuliaan ayat mukjizat, bahkan aku harus berasa bertuah sedang aku dilalaikan dengan cerita cinta dunia, Allah tarik aku bukan sekali tetapi tiga kali untuk benar benar menyerahkan segala kesukaanku itu pada Dia. Biarkan Allah memilih untuk memberi, tugas aku hanya sahaja membaiki diri.

Aku memohon setembok malu melekat pada pipi, daripada aku terus terusan mengulangi kesilapan yang sama lagi. Cukuplah. Biarkan dia datang sendiri, daripada aku terus terusan mencari.

0 comments :