03 March 2014

Surat Cinta buat Single Sisters







Segan nak kongsikan artikel ini kerana saya bukan orang yang layak. 
Dua tahun saya ambil masa nak terjemahkan artikel ini. Serius, tak tipu.
Serius panjang, sesuai untuk mereka yang mahukan nasihat mengenai perkahwinan.

Khususnya perempuan. :)


Bismillahi as solatu was salamu a'la Rasoulillah.


Malam semalam, saya dan suami keluar membeli barang di kedai runcit. Kami beli pencuci lantai, minyak masak dan beras; tetiba saya terpana dan terfikir yang kami betul-betul dah berkahwin!.. Hehe.. Alhamdulillah.. Lalu teringat saya perkara-perkara yang saya akan buat jika saya masih bujang, dan saya teringatkan kawan-kawan yang (mungkin) masih tercari-cari sama seperti saya dulu, menanti-berharap-mencari Mr Right. Ya, dahulu saya pun begitu,  menanti-berharap-mencari, dan sekarang apabila Allah menghantar seorang suami kepada saya, khas untuk saya, ia berlaku terlalu cepat, sangat pantas, kami berkahwin dalam masa dua bulan setengah sejak kali pertama kami berpandangan! Macam mana boleh berlaku sebegitu? Sememangnya inilah yang dinamakan kuasa Allah. Alhamdulillah.

Sebelum saya bercerita lebih tentang perkahwinan saya, perlu saya kongsikan kepada anda semua cebisan nasihat di sepanjang perjalanan mencari "Si Dia". Sila ambil nasihat ini sebagai perkongsian pengalaman dan pemerhatian dan bukannya dijadikan sebagai 'checklist utama', tapi saya yakin nasihat ini sedikit sebanyak membantu. Insya Allah.

#1 – Berlaku Adil

Seorang kawan saya pernah bagi tahu saya yang "kita akan dapat orang yang layak untuk kita" dan beberapa tahun kemudian barulah saya sedar kebenaran kata-kata tersebut. Malah telah termaktub dalam Al Quran: "perempuan yang baik adalah untuk lelaki yang baik dan lelaki yang baik adalah untuk perempuan yang baik"-(24:26).

Maka sahabat sekalian, sebelum kita nyatakan ciri ciri lelaki idaman yang kita mahukan seperti  “Dia mestilah seorang yang bertanggung jawab, beriman, menghormati orang tua dll'', cuba tanya diri semula, cuba muhasabah kembali, adakah kita pun begitu juga? Adakah kita seorang yang bertanggungjawab? Adakah kita juga beriman? Adakah kita juga menghormati orang tua?

#2 - Bercintalah dengan Allah, Allah akan beri kamu cinta

Kita adalah muslim yang yakin bahawa Allah Maha Pencipta dan Dia sahaja yang memegang masa depan kita, hidup dan segala isinya. Hanya melaluiNya sahaja kita akan dituntun sehingga bertemu dengan pasangan kita. Cuba baca artikel menarik tentang Hook Up with Allah & Allah will Hook You Up. Saya memang berpegang dengan konsep ini sepenuh hati semasa zaman bujang saya dan harapannya agar kamu juga mendapat manfaat bersama. Insha Allah.



#3 - Jadi Proaktif

Sewaktu saya dan beberapa kawan yang lain masih bujang, kami sangat terinspirasi dengan kisah Ummul Mukmineen, Sayidatina Khadijah binti Khuwailid r.a. Ada sebuah artikel bertajuk "Hanya kerana Khadijah Bertanya" dan salah satu potongan artikel tersebut berkata :

"Khadijah telah bertanya. Khadijah, semoga Allah melimpahkah rahmat kepadanya, telah bertanyakan Nabi Muhammad saw tentang perkahwinan. Beliau lah yang telah memulakan perbualan mengenainya. Beliau menghantar seseorang dari pihaknya untuk mengetahui status baginda, adakah baginda masih belum berkahwin. Dan hanya kerana Khadijah bertanya, beliau telah mendapat jawapan yang mulia. Dengan jawapan tersebut, bermulalah sebuah kisah cinta teragung dalam sejarah cinta, dan beliau juga contoh terbaik serta sebenar-benar muhsina (orang yang menjaga) dan mukmina (orang yang beriman).

Seorang wanita yang lebih tua dan sudah berkahwin dan mempunyai anak merisik seorang jejaka daripada kabilah terbaik di Mekkah. Jawapan baginda bukan sahaja suatu penghormatan buat Khadijah, akan tetapi penghormatan buat Rasulullah juga. Rasulullah akan berkahwin dengan orang yang sangat berhati mulia terkenal di seluruh Mekkah. Seorang wanita berjiwa emas yang sanggup berkorban apa sahaja untuk membantu suaminya dan Islam. Hanya kerana Khadijah telah bertanya.

Check out this website for the article:

Saya tak kata pergi tepi jalan dan tanya sesiapa sahaja-lelaki-yang-lalu lang tentang status mereka, 'single and available', tapi jujurlah dari mula. Jika ada mak cik kamu yang bertanya, "Bila nak kahwin?" daripada kita jawab "Saya nak kerja dulu kot sekarang", buang ego kamu dan cakap "Saya masih belum jumpa sesiapa, boleh tak mak cik carikan untuk saya? Saya rasa saya dah sedia". Mereka selalunya dah ada seseorang di dalam fikiran mereka untuk diperkenalkan, atau sekurang kurangnya, mereka akan teringatkan kamu jika ada kawan-kawan mereka yang mencari calon menantu untuk dikahwinkan dengan anak bujang mereka, dan kalau itu tak berlaku sekalipun, mak cik mak cik kita akan berhenti bertanya dan kamu tak akan tertekan lagi selepas ini.

Selain itu, jadi aktif dan sertai aktiviti community service, projek alam sekitar, kelas kelas bahasa atau apa apa sahaja bisnes yang kamu minati. Kamu akan berjumpa dengan lebih ramai kenalan baru, dan meningkatkan peluang untuk berjumpa jodoh. Jodoh yang sama minatnya dengan kamu. Berkongsi minat yang sama adalah suatu permulaan yang baik.

#4 - Dia akan menjadi Ayah kepada Anak anak kamu

Saya telah menghadiri satu ceramah oleh Yunus Kathrada, dia menceritakan sebuah kisah lelaki yang berjumpa seorang Syeikh untuk meminta nasihat mengenai anaknya yang baru lahir. Meminta nasihat adalah suatu perkara yang sangat bagus, tetapi Syeikh tersebut menjawab dengan berkata "Sudah terlambat". Kenapa?. Syeikh tersebut berkata, proses membesar seorang anak yang soleh bermula sebelum kita berkahwin lagi - dengan memilih pasangan yang baik sebagai permulaan.

Saya ada mendengar sebuah kisah seorang gadis yang berjumpa dengan seorang lelaki di Hard Rock Cafe di kelab malam Zouk dan macam macam lagi cerita. Saya tak boleh kata setiap pasangan yang berjumpa di tempat tempat seperti ini akan menuju sebuah kemusnahan dalam perkahwinan. Tetapi cuba fikir sejenak. Bukankah kita semua mahu sebuah permulaan yang baik yang akan membuahkan anak anak yang soleh dan musleh pada masa hadapan?

Sila tonton video ini. Ceramah yang sangat bagus tentang tajuk ini dan telah berjaya menyentuh hati saya.


Mungkin apa yang cuba saya cakapkan di sini ialah, semua manusia telah dilahirkan dengan sebuah fitrah, satu perasaan ingin kembali kepada Pencipta kita iaitu Allah. Sejahat mana pun kita, akan tiba suatu titik dalam kehidupan, kita akan terfikir, "Saya akan bertaubat dan kembali kepada Allah suatu hari nanti".

Tetapi jikalau seorang gadis berkenalan dengan seorang lelaki di kelab malam, dan mereka berkahwin. Beberapa tahun kemudian, gadis tersebut ingin kembali dekat dengan Allah sedangkan lelaki tersebut masih lagi mahu berseronok dengan dunia. Timbul masalah di sini apabila si gadis mula ke kelas kelas agama dan mahu mengerjakan Umrah, sedang suaminya enggan bersolat apatah lagi mengerjakan Umrah.

Mari kita berfikir jauh, dan pilih dengan bijak.

Selain daripada itu, perhatikan kemarahannya, sikapnya terhadap kanak kanak - perkara terakhir yang kamu mahu apabila kamu berkahwin dan mempunyai 3 cahaya mata dengan tangisan esak mereka kamu meminta bantuan daripada suami dan dia hanya berkata, "Awak tahu kan saya. Saya dengan anak anak mana boleh masuk!"

#5 - Usir jauh memori lama

Saya sangat percaya ada hikmah kenapa ikhtilat @ pergaulan bebas dan bercouple itu haram di sisi Islam. Kita semua tahu konsep GF-BF ini suatu yang tidak pasti, kita tidak akan pernah tahu perangai sebenar seseorang sehinggalah kita tinggal dengan mereka - sehari semalam. Kalau kamu masih tidak yakin yang bercouple itu haram, terlalu banyak hadith untuk membuktikannya. Tapi saya hanya akan berkongsi satu yang saya betul betul berpegang kepadanya:
Hadits Ma’qil bin Yasar rodhiyallahu ‘anhu :

لَأَنْ يُطْعَنُ فِيْ رَأْسِ أَحَدِكُمْ بِمِخْيَطٍ مِنْ حَدِيْدٍ خَيْرٌ لَهُ مِنْ أَنْ يَمَسَّ امْرَأَةً لاَ تَحِلُّ لَهُ

“Andaikata kepala salah seorang dari kalian ditusuk dengan jarum besi, itu lebih baik baginya daripada menyentuh wanita yang tidak halal baginya”.
(Hadits Shohih Riwayat. Ar-Ruyany dalam Musnadnya no.1282, Ath-Thobrany 20/no. 486-487 dan Al-Baihaqy dalam Syu’abul Iman no. 4544)

Hadits ini menunjukkan bahwa menyentuh/berjabat tangan dengan selain mahram adalah dosa besar (Nashihati lin-Nisa hal.123).

Jangan tipu lah  kalau orang yang sedang bercouple atau berdating tidak bersentuhan antara satu sama lain. Dating/couple/berada dalam sebuah ikatan yang tidak sah adalah haram sayangku sekalian. Takutlah kepada Allah dan pintalah bantuanNya untuk memberi kekuatan kepada kamu untuk lakukan perkara yang benar.

Dan bagi saya, sisi huduh "dating" ialah hubungan ini tidak selalunya berakhir dengan sebuah kebahagiaan. Saya pernah dengar kisah pengantin perempuan menangis pada hari persandingannya kerana bekas teman lelakinya telah menghubunginya dan mengucapkan selamat tinggal. Malah, masih ada yang teringatkan bekas teman lelakinya atau bekas teman wanitanya walaupun setelah mendapat anak; lebih teruk bila ada yang secara berahsia masih berhubung hanya untuk bertanya "Lama tak dengar berita", subhanallahhh.. Moga Allah lindungi kita daripada perkara ini.

Kalau kamu masih tidak mampu untuk melupakan bekas teman lelaki kamu, lupakan dia sekarang. Dia hanya akan mengkaburkan jalan untuk berjumpa dengan jodoh kamu, dan dia akan sentiasa membayangi segala keputusan yang kamu akan buat pada masa hadapan dengan lelaki lain. Kamu pasti hanya mahukan sebuah keluarga yang bahagia dengan suami dan anak anak dan bukannya teringatkan bekas teman lelaki dan berfikir "Apa yang akan terjadi kalau saya berkahwin dengannya?"



Sudah-sudahlah. 



#6 - Tak salah memilih, tapi jangan cerewet

Saya percaya ada perbezaan antara cerewet dan memilih. Bagi saya kalau kamu menolak lamaran seorang lelaki yang sedap mata memandang, beradab dan mempunyai kewangan yang kukuh tetapi merokok; kamu perasan yang dia selalu tidak menunaikan solat jumaat dan Ya, kamu seorang yang memilih.

Tetapi kalau kamu menolak lamaran seorang lelaki yang sedap mata memandang, beradab, mempunyai kewangan yang stabil, tidak merokok dan seorang yang bertakwa tetapi dia anak mak (atau botak atau suka kumpul daun kering sebagai hobi) dan Ya, kamu seorang yang cerewet.

Kunci utama yang perlu kita ingat ialah "Deal Breaker" (Kata putus?). Kalau dia kekurangan dari aspek kualiti penting/tingkah laku nya yang membuat kamu tidak boleh hidup dengan/tanpa mereka, maka itu adalah sebab utama untuk tak berkahwin dengannya.

Sebagai contoh, kalau kamu sedar yang kamu seorang yang gigih bekerja dan sangat berwawasan tinggi tetapi bakal suami kamu mahu kamu berhenti daripada kerja dan hanya menjaga anak anak dan itu lah "Deal Breaker".

Tapi jangan pula kamu keliru antara kata putus dan juga perbezaan. Sebagai contoh, kamu suka makanan Jepun dan benci makanan Itali tapi suami kamu sebaliknya, ini bukan deal breaker. Kedua duanya masih mampu mencari titik persamaan dan agak bodoh lah untuk bergaduh besar hanya kerana tak tahu nak pilih restoran mana untuk makan malam.

"Deal Breaker" adalah sesuatu yang jikalau tidak diatasi dengan baik dalam sebuah perkahwinan ianya akan membawa kepada perceraian. Nampak tak perbezaan di situ?

Bagaimanapun, tak perlu terlalu memikirkan dan menganalisa semua perkara. Kerana tiada siapa yang sempurna dan ya, kamu pun sama, tak sempurna.

#7 - Bersedialah untuk memberi/mengalah.

Perkahwinan bukanlah semata mata seks. Bukan juga segalanya mengenai si suami mencurahkan sepenuh kasih sayang dan cintanya buat kamu. Bukan juga bermanja manja saling berpelukan di atas katil setiap malam. Ya, semua itu perlu, tapi semua itu bukan segalanya.

Perkahwinan bukan tentang kamu sahaja! Perkahwinan perlukan pencarian rezeki, dan ianya tidak datang bergolek secara percuma. Kamu perlu bekerja untuk mendapatkannya.

Kamu perlu juga memberi. Seperti mana kamu menjangkakan si suami membuat kerja lelaki seperti tukar tayar kereta bila pancit atau tahu tukar paip bila kebocoran atau tahu pasang perabot sendiri, saya pasti si suami juga mahu si isteri tahu buat kerja kerja perempuan seperti memasak, basuh baju, lipat baju dan gosok baju suami pergi kerja.

Memang ramai di antara kita yang kata, sekarang zaman dah moden, perempuan dah tak perlu tahu memasak dan mengemas, orang gaji boleh buat semua tu. Tapi kamu betul betul mahu orang gaji yang masakkan makanan untuk suami kamu? Gosok baju kerjanya? Memang senang cakap dari buat, tapi siapa kata untuk mengekalkan kebahagiaan dalam berumahtangga tak perlukan usaha? Senang?.

Bersedia untuk memberi, termasuklah bersedia untuk mengalah. Kamu ada beberapa orang kawan lelaki yang sangat rapat dengan kamu, selalu keluar bersama atau kawan lelaki biasa atau kawan lelaki yang lebih tua seakan abang dengan saya? Cuba teka?

Selepas kahwin, saya nasihatkan supaya kamu tinggalkan mereka macam kamu nak buang perangai buruk. Saya tahu dah lama kita membuat kawan sepanjang kita bersama, tetapi apabila kamu sudah berkahwin,  kamu TAK BOLEH bergaul dengan mereka lagi.

Saya tak kata kita tak boleh berkawan lagi, tapi sekarang ada hadnya.

Saya percaya kamu akan gunakan kebijaksanaan kamu dalam meletakkan batasan dalam pergaulan. Walaupun bakal suami kamu lelaki paling sempoi (cool) dalam dunia (ALLAH juga larang) jika dia benarkan kamu bergaul dengan kawan kawan lelaki kamu, dan kamu dilihat bersama dengan mereka, kamu telah memetik api fitnah dan curiga yang akan merebak dengan maranya.

Bayangkan jiran kamu nampak kamu berjalan dengan seorang kawan lelaki di pasar raya, dan dia memberitahu ibu mertua kamu. Sebuah drama bakal bersiaran kan?
Trust. Could take years to build, but only a minute to destroy.
(Kepercayaan. Ambil masa bertahun untuk mendapatkannya, tapi hanya seminit untuk menghilangkannya)

#8 -Kahwininya kerana Dia dan bukan Wangnya.

Si dia memandu kereta BMW dan bergaji RM20k setiap bulan? atau,

Si dia memandu kereta pertama ayahnya dan tidak mempunyai kerja yang tetap?

Maka? So what?

Perempuan selalunya akan mencari calon suami yang hartawan dan kaya-itu sangat normal. Ianya secara biologikal dan psikologi. Kita mencari lelaki yang boleh memberi perlindungan, tempat tinggal dan makanan untuk menjaga kita dan anak anak. Itu survival hidup.

Meskipun begitu. sama ada dia kaya atau miskin. Sama ada dia sebenarnya sedang kaya sekarang, siapa kita untuk mengatakan kekayaannya akan selamanya berkekalan?. Atau dia sedang miskin sekarang,  adakah dia akan hanya mendapat wang yang sedikit sepanjang hidupnya?

Perkara yang perlu kita tekankan adalah agamanya (iman) dan perilakunya. Adakah dia punya cukup ilmu dan iman untuk membimbing kamu dan anak anak. Adakah dia cukup matang dan punyai sikap yang baik dalam menghadapi cabaran hidup dan cabaran alam perkahwinan?

Mereka katakan wang adalah punca utama perceraian zaman ini. Tapi adakah kamu rasa salah wang atau salah cara mereka menyelesaikan sebuah masalah berkaitan dengan wang?

Saya tak minta kamu berkahwin sesuka hati tetapi tolong gunakan akal dan bukan kehendak. Dia mungkin tidak punya apa apa sekarang, tapi jika kamu nampak kesungguhannya untuk bekerja keras untuk mencari rezeki yang lebih baik, dan kamu percaya sepenuhnya kepada Allah Maha Pemberi Rezeki, insha allah, kamu akan baik baik sahaja. :)


Pengalaman saya ketika waktu ta'aruf (perjumpaan pengenalan) dengan suami-saya-sebelum-kami-berkahwin, saya telah bertanya kepada beliau tentang pendidikannya. Bagi saya atau bagi kebanyakan ibu bapa, pendidikan adalah suatu yang penting. Secara peribadi, saya tak kisah kalau suami saya seorang penjual burger di kedai Ramly (dan dia bukan), tetapi jika dia mempunyai kelayakan atau ijazah atau apa sahaja, insyaAllah dia mempunyai sesuatu untuk membantunya. Saya tak bertanya mengenai berapa banyak dia peroleh, sebab ianya tak penting bagi saya. Yakinlah kepada Allah kerana Dia Maha Pemberi Rezeki.


Daripada Umar Al-Khattab berkata Rasulullah s.a.w:


 “Seandainya kamu bertawakkal kepada Allah dengan sebenar-benar tawakkal, pasti kamu diberi rezeki sebagaimana burung diberi rezeki, ia pagi hari lapar dan petang hari telah kenyang.” (H.R Umar bin al-Khattab dari Imam Ahmad, At-Tirmizi dll.) 



#9 - Belajar Hak Suami dan Kewajipan Isteri serta sebaliknya


Kebanyakan daripada kita mengimpikan suatu hari nanti kita akan memakai pakaian yang cantik pada waktu persandingan. Tetapi selepas hari perkahwinan suatu alam penuh tanggungjawab menanti kamu dan dia. Kedua duanya suami dan isteri punya senarai tanggungjawab menurut ajaran Islam. Baca, belajar. Dengan kamu menuruti segala tanggungjawab ini, semestinya kamu berdua akan mendapat sebuah perkahwinan yang bahagia dengan izinNya.


Tetapi selalunya ketika waktu tegang dan genting, suami dan isteri selalu menyalahkan antara suatu sama kerana tidak memenuhi hak masing masing. 


Sebagai contoh, si suami akan berkata "Awak patut berhias untuk saya dan bukannya nampak selekeh di rumah!" dan si isteri pula berkata sebegini "Awak patutnya sediakan tempat tinggal untuk kita tapi kita kena duduk dengan kawan serumah awak untuk berbulan dah lamanya!"


Kunci utama untuk ini ialah kamu mestilah menjaga kewajipan sebagai isteri dan menghormati hak hak kepada seorang suami. Juga sebaliknya. Sedar akan kewajipan kamu, apa yang kamu patut buat dan tanggungjawab kamu sebelum kamu memikirkan hak kamu dan kewajipan si suami, apa yang patut dia buat serta segala tanggungjawabnya. 


Jadi sekarang, boleh kamu boleh melaksanakan segala kewajipan kamu? Adakah kamu seorang yang mampu untuk mendengar nasihat daripada suami kamu? Adakah kamu mempunyai  sikap yang betul untuk menjadi seorang isteri yang baik buat suami kamu? Adakah kamu masih fikir yang selepas berkahwin kamu masih bebas untuk melakukan apa sahaja mengikut kemahuan kamu dan membenarkan sesiapa sahaja untuk masuk ke rumah kamu tanpa kebenaran suami? Apa yang kamu akan buat jika seharian kamu memenatkan dan kamu masih perlu memenuhi kehendak suami? Adakah kamu mempunyai motivasi sebenar untuk berhias dan bercantik cantikn di rumah untuk menyenangkan mata suami dengan kecantikanmu? 


Secara asasnya, adakah kita sudah punya sebuah mindset untuk berusaha menjadi seorang isteri yang baik? Atau kita masih lagi memikirkan segalanya tentang saya, saya dan saya?


Mari renungkan hadis ini bersama:

Dari Abu Hurairah, sabda Nabi Muhammad, selawat dan salam ke atas baginda, ertinya: 


“Sekiranya aku boleh menyuruh seseorang sujud kepada seseorang manusia, nescaya aku akan suruh perempuan sujud kepada suaminya.” (riwayat Imam Tirmizi, hasan sahih, Ibnu Hibban, sahih)


Dalam riwayat Abu Daud, dari Qais bin Saad:


“Sekiranya dibenarkan aku menyuruh seseorang sujud kepada orang lain aku akan menyuruh para wanita sujud kepada suaminya kerana hak yang Allah berikan kepada suami mereka.”


Dalam riwayat lain: “tidak boleh seorang manusia sujud kepada seorang manusia, kalaulah dibenarkan aku akan suruh perempuan sujud kepada suaminya kerana besar haknya ke atas isterinya.” (Mirqatul Mafatih, 6/378)


Dalam sebuah hadis, Aisyah bertanya Rasulullah, selawat dan salam ke atas baginda: apakah hak yang paling besar ke atas seorang perempuan? Jawab baginda: Hak suaminya. (Al Bazzar, dengan sanad hasan)

Berat, saya tahu :(
Tetapi sebuah perkahwinan itu perkara yang terlalu suci dan indah. Jika kita mampu memenuhi setiap kewajipan kerana Allah, kita akan selalu mendapat ganjaran dalam setiap usaha kita Insya Allah.
Dalam riwayat Ibnu Hibban: apabila seorang perempuan mengerjakan solat lima waktu, menjaga kemaluannya (dari zina) dan ia taat kepada suaminya, ia akan masuk syurga melalui mana-mana pintu yang ia kehendaki.”

Insya Allah...Yeay!! :D

#10 - Utamakan Perkahwinan bukan Kenduri Kahwin

Saya rasa kita dah dengar terlalu banyak kali pasangan bertunang tidak jadi berkahwin kerana mereka tidak cukup wang untuk membuat kenduri. Kalau kamu bayangkan sebuah perkahwinan itu perlukan pancutan coklat strawberi, beserta nasi minyak udang kara sebagai menu, khemah yang dihias dengan bunga tulip dari Amsterdam, baju kahwin yang telah direka oleh Vera Wang dan berbulan madu di Perancis (ok, saya melebih lebih di sini, tapi kamu faham kan) - maka tidak hairanlah kamu perlu tangguhkan perkahwinan kamu.


Tapi sayangku sekalian, ia bukan segalanya tentang hari persandingan. Beberapa orang kawan bertanyakan kepada saya hari perkahwinan itu hari paling bahagia dalam hidup saya; saya ada masalah sedikit untuk menjawab soalan tersebut.  Bagi saya meneraju bahtera perkahwinan selepas itu lebih penting. Sepanjang hidup kamu akan luangkan bersama seorang lelaki yang kamu patut layan dia sebagai separuh jiwa kamu  dan membina sebuah keluarga dengan anak anak penyejuk mata. Insya allah, hanya dengan memikirkannya sahaja boleh buat seseorang sangat bahagia.


Semuanya bukan mengenai kenduri atau hari persandingan. Saya ingat semua orang yang hadir ke majlis perkahwinan saya dan masa masa yang indah.Bagaimana saya tak dapat menahan sebak di dada apabila ayah saya memeluk saya dengan erat sebelum akad nikah dan ibu saya membisikkan kepada saya "Kamu akan sentiasa jadi anak ibu" ketika akad nikah sedang berlangsung. Dan perkara paling bahagia yang saya takkan lupa sewaktu hari perkahwinan adalah memegang tangannya buat kali pertama. Akhirnya ia betul-betul menjadi kenyataan dan saya sangat sukakannya. Lihat? Saya tak berapa ingat tentang hari perkahwinan, tetapi semuanya cantik cantik. Busana, pelamin, bunga telur, Alhamdulillah. Saya selalu ada berpegang pada "semakin lama masa yang diambil untuk sebuah majlis perkahwinan, semakin sukar untuk melepaskan majlis tersebut"..

Selepas setahun berhempas pulas, ianya akan tamat dalam masa 2 hari sahaja dan kamu bertanya "Ini sahaja? Ini sahaja majlis perkahwinan?" Maka, tolonglah cepat cepat kahwin jika kamu sudah berjumpa dengan jodoh kamu.


Beberapa buah buku yang bagus untuk persediaan sebelum kahwin. Saya cadangkan:
1. The Muslim Family Series by Muhammad Mustafa al-Jibaly
2. The Ideal Muslimah by Dr. Muhammad Ali Al Hashimi
Boleh dapatkannya di Dakwah Corner Bookstore -  http://www.dakwahbookstore.com.my

Saya suka dengar ceramah daripada mereka (YouTube them):
1. Mufti Menk
2. Nouman Ali Khan
3. Abu Mussab Wadji Akkari

Nah, inilah dia. Sepucuk surat cinta daripada orang yang baru sahaja berkahwin buat semua teman yang masih bujang. Saya selalu berdoa supaya Allah memudahkan jodoh untuk semua teman yang masih belum berpunya supaya ditemukan dengan lelaki yang soleh dan hebat yang akan menjadi penyejuk mata kalian.



Banyakkan berdoa untuk diri kamu juga. Jangan berputus asa dari rahmat Allah. Ingat tak? "Bercintalah dengan Allah dan Allah beri kamu cinta" :)

Seorang isteri ibarat sebuah anugerah buat seorang lelaki. Dan hadis yang bermaksud:
Dari Abdullah bin ‘Amr radhiallahu ‘anhuma bahwa Rasulullah Shalallahu ‘alaihiwassalam bersabda:

“Dunia ini adalah perhiasan/kesenangan dan sebaik-baik perhiasan/kesenangan dunia adalah wanita yang solehah.” (HR. Muslim,Nasa’i, Ibnu Majah dan Ahmad)

Jadi persiapkanlah diri untuk menjadi sebuah sebuah anugerah (bukan sebuah ujian) kepada bakal suami, supaya suatu hari nanti dia akan memandang tepat ke mata kamu dan berkata "Alhamdulillah".

Kongsikan artikel ini jika anda rasa ia bermanfaat untuk yang lain, insya allah. Tolong doakan semoga Allah melimpahkan kepada kami sekeluarga tetap istiqamah dalam jalan yang benar. Ameen..

Nota cinta yang sebenar di sini : Sis Zarina Zul Mukhsar, A Note of Love to All My Single Sisters

4 comments :

Sha-na.Szied said...

daebak!! taowilllluuunn jiddann..
ma a9ra3 illa min no9tah 1-7..
7 ila akhir.. ana skip skip hehheeh

selamat maju jaya.. nasihat sangat berguna untuk semua kaum singlees :)
<3 always love <3

zAhrauna said...

translation@terjemah mmg akan jadi sgt panjang bila kita guna bhs kita.. huhu

novel harry potter versi melayu lebih tebal daripada versi english..

al mohim.. 9ara2ti nu9at mohimmah.. jazakillah kher okhti.. <3

.: wawa :. said...

Salam..

Perkongsian yang terbaik!!
Mohon share

Nourel Housna said...

silakan.. :)