20 January 2012

Kufur nikmat? #selalu kan?

Bismillahi as-solatu was salamu a'la Rasoulillah

Assalamualaikum wbt.

Kehadapan pembaca yang dikasihi sekalian (walaupun saya tak pasti blog ni ada pembaca ataupun tak),

Perasan tak kita selalu sangat menanam tebu di bibir, janji yang dibuat sekadar hangat-hangat tahi ayam sahaja dan setiap kali itu juga kita gagal menepati janji kita terutamanya kepada Pencipta.

Tak percaya?

Siapa di antara kita selalu banyakkan ibadah, bangun malam untuk study?

Ramai yang selalu baca Al-Quran tak dengar lagu lagha semata-mata nak jaga hafalan?

Perasan atau tidak, ujian Allah itu pada waktu susah dan SENANG kita.

Jom cek balik amalan kita.

Siapa di antara kita yang masih boleh bangun malam lepas exam?

Ramai tak yang mampu kekal kurangkan perbuatan lagha lepas result keluar?

Tak payah tuding jari kat orang. 4 jari lagi tertuju kepada saya. Dan soalan ini yang selalu saya tanyakan pada diri. Kenapa hanya pada waktu susah sahaja kita sanggup bersusah mendekatiNya.

Kenapa kita masih gagal nak kekalkan momentum ibadah kita supaya sentiasa sama seperti banyaknya kuantiti dan bilangan ibadah yang kita lakukan sewaktu kita susah. Kenapa? Kenapa? Kenapa?

Saya lontarkan setiap apa yang saya tulis di blog ini khususnya buat diri saya. 

Takutlah wahai diri, andai kejayaan dan kemudahan yang Allah berikan itu semata-mata istidraj bagi dirimu. Istidraj supaya kamu semakin kufur nikmat, lalai, mengingatinya. 

Malulah. Malulah kamu kepada Sang Pencipta yang Maha Memerhati Yang Mengetahui. 

Waktu senang, kita selalu lupa dan terus leka dengan perkara lagha dan maksiat kepadaNya. Waktu senang, tak ada lagi rintihan "Ya Allah, permudahkanlah urusanku" ataupun "Ya Allah, berikanlah kekuatan bagiku menghadapi ujianMu".

Time ni lah solat hajat berganda, doa tak putus-putus, bangun malam pukul 4 pun sanggup sebab rasa syukur tu patutnya berganda-ganda. 

Sedar atau pun tidak waktu senang itu adalah ujian yang Allah berikan kepada kita sebagai pengukur tahap kesyukuran kita kepadaNya. Pada waktu senanglah Allah nak tengok hamba yang dahulunya merintih merayu agar diberikan bantuan, kembali bersyukur kepada Allah.

{ لَئِنْ شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ وَلَئِنْ كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ} [إبراهيم: 7]
"Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), Maka Sesungguhnya azab-Ku sangat pedih".(QS Ibrahim 7)

Allah takkan pernah rugi apa-apa pun. Kita yang selamanya akan berada dalam kerugian setiap kali kita lupa kepadaNya.


Mudah sangat saya berkata-kata. Laju sangat kata-kata nasihat meluncur dari bibir. Walhal hakikatnya, sangat payah hati dan akal mengingatkan anggota untuk bergerak lakukan ibadah kepadaNya. 

Duduk di hadapan komputer sahaja? Mata, telinga dan jari -jemari ini bakal menjadi saksi atas segala dosa yang kita lakukan. Mereka akan menuduh kita kembali, mendakwa untuk apa mereka ini digunakan di dunia. Mata memandang  dosa, telinga mendengar lagha, jari menaip kata dusta. 

Oh Tuhan, jangan biarkan kami menjadi hamba yang kufur nikmat kepadaMu. Keluarkanlah kami dari zon keselesaan di dunia fana. Semuanya palsu. Sungguh tiada kejayaan yang lebih menggembirakan daripada kejayaan di akhirat sana. Bantulah kami Ya Allah, bantulah kami dalam mengingatiMu selalu..

Yok, istiqamahlah membaca Al-Mathurat yang di dalamnya tersurat dan tersirat doa-doa yang boleh kita amalkan selalu. Cuba baca dan selami maksud ayat-ayat Al-Mathurat yang kita baca setiap kali selepas subuh dan asar. Jangan baca laju-laju tanpa penghayatan. Pejam mata, amati dan minta sungguh-sungguh pada Tuhan setiap kali berdoa. Kalau kakak dan adik-adik yang datang bulan pun still boleh amalkan doa-doanya.

Hayati bait-bait doa ini










































Tak ada Al-Mathurat? Cuba download kat sini


Mari kejar redha Allah sama-sama^^! Moga kita selalu menjadi hamba yang bersyukur pada setiap masa.

0 comments :